Tuesday, June 25

Singapore Airlines mendesak pelanggan untuk hanya mencari bantuan untuk penerbangan yang berangkat dalam waktu 72 jam

Singapore Airlines () meminta pelanggan untuk menghubungi mereka untuk bantuan hanya untuk penerbangan yang berangkat dalam 72 jam ke depan.

Maskapai nasional telah berjuang untuk mengatasi tingginya jumlah pertanyaan tentang pembatalan yang timbul dari wabah virus corona, yang telah membuat beberapa pelanggan menunggu berjam-jam.

Dalam sebuah catatan yang dikirim ke media pada hari Sabtu (14 Maret), mengatakan bahwa mereka mengalami “volume pertanyaan pelanggan yang luar biasa tinggi di pusat layanan pelanggan kami, kantor reservasi dan penjualan, dan saluran media sosial”, menyusul pembatasan perjalanan yang telah mempengaruhi layanannya.

“Pelanggan didorong untuk hanya menghubungi kami jika penerbangan mereka berangkat dalam 72 jam ke depan agar agen kami dapat fokus dan membantu mereka yang memiliki perubahan penerbangan mendesak,” kata.

“Pelanggan dengan tanggal penerbangan di luar 72 jam ke depan disarankan untuk menjangkau lebih dekat ke perjalanan mereka.”

Maskapai ini menambahkan bahwa pelanggan juga dapat mengisi formulir online di situs webnya, dan agen akan menghubungi mereka sesegera mungkin.

Pada Sabtu pagi, mengumumkan di Facebook bahwa mereka akan menangguhkan penerbangan ke kota-kota Eropa seperti Milan, Barcelona, Paris, Munich dan Frankfurt.

Ini mengikuti langkahnya pada hari Jumat untuk mengurangi kapasitas penerbangan pada rute tertentu ke Amerika Serikat, menyusul larangan perjalanan negara itu di Eropa, dengan pengecualian Inggris, pada hari Rabu.

dan anak perusahaannya SilkAir telah memangkas ribuan penerbangan ke negara-negara seperti India, Jepang, Korea Selatan, Indonesia dan Thailand, karena kekhawatiran tentang virus corona.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *