Tuesday, June 25

Sepak Bola: Spurs ‘terlalu baik’ menyesali Mourinho saat Wolves mengalahkan London 3-2 untuk pindah ke urutan keenam

LONDON (Reuters) – Manajer Tottenham Jose Mourinho yang frustrasi telah meminta timnya untuk menunjukkan lebih banyak semangat juang setelah Wolverhampton Wanderers dua kali bangkit dari ketinggalan satu gol untuk mengalahkan Tottenham Hotspur 3-2 dan melompati London ke tempat keenam dalam tabel Liga Premier pada Minggu (1 Maret).

“Saya pikir itu tidak adil, hasilnya, benar-benar tidak adil,” kata Mourinho, sebelum mendesak timnya untuk lebih agresif. “Kami tidak memiliki agresi itu. Kami terlalu baik, terlalu baik. Itu mungkin satu-satunya perbedaan antara tim.”

Steven Bergwijn memberi Spurs, yang kalah 2-1 dari Chelsea pekan lalu, memimpin pada menit ke-13 dengan membanting bola rebound untuk menyelamatkan wajah Dele Ali, yang tembakan lemahnya dengan gol atas belas kasihannya ditangkis oleh Rui Patricio.

Tim tamu membalas 14 menit kemudian melalui pemain internasional Irlandia Matt Doherty, yang memanfaatkan pertahanan yang buruk untuk mencetak gol setelah Spurs gagal membersihkan umpan silang Ruben Vinagre.

Serge Aurier mengembalikan keunggulan tepat sebelum babak pertama, mengumpulkan bola tepat di dalam kotak sebelum melepaskan tembakan kaki kiri yang luhur di dalam tiang jauh, tetapi sekali lagi Wolves bangkit ketika Diogo Jota mencetak gol dari jarak dekat pada menit ke-57.

Dengan striker Spurs Ali menolak beberapa peluang yang layak, Jota kemudian mengatur Jimenez untuk pemenang, menggeser bola ke jalurnya di menit ke-73 untuk Jimenez memotong dengan cepat ke dalam sebelum melengkungkan serangan kaki kiri yang manis ke gawang.

Kemenangan itu mengangkat Wolves ke posisi keenam dengan 42 poin setelah 28 pertandingan, tepat di belakang Manchester United dengan selisih gol, sementara Spurs tergelincir ke urutan ketujuh, dua poin di belakang Wolves.

Dengan Manchester City akan dilarang dari Liga Champions karena melanggar aturan keuangan UEFA, striker Wolves Jimenez mengatakan dia dan rekan satu timnya mengarahkan pandangan mereka pada tempat di kompetisi klub utama Eropa.

“Ini adalah semangat kami, itulah yang menjadi ciri khas kami. Kami berjuang sampai akhir di setiap pertandingan, terus maju dan terus menang. Kami bangga dengan permainan ini dan kami harus terus maju untuk mencapai lebih banyak gol, kami melihat lima besar,” katanya.

Bagi Mourinho, kekalahan itu membuat tugas lolos ke Liga Champions sedikit lebih sulit tetapi dia tidak melihat timnya sebagai yang terbaik kedua melawan Wolves.

“Mereka sangat kuat dalam serangan balik,” katanya dalam konferensi pers. “Kami mencoba solusi yang berbeda, itu berhasil dengan cara karena kami mencetak dua gol.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *