Tuesday, June 25

Sepak bola: Klub Prancis terpecah antara tetap bugar dan menghindari risiko virus

Paris (AFP) – Dengan liga ditutup “sampai pemberitahuan lebih lanjut” oleh virus corona, sepak bola di Prancis menderita apakah menjaga pemain dalam pelatihan akan menjaga kebugaran mereka atau membahayakan kesehatan mereka.

“Bagi kami para pesepakbola, ini adalah situasi baru,” kata bek Dijon Fouad Chafik. “Kami akan berlatih, tidak tahu kapan kami akan bermain lagi. Itulah yang sedikit tidak stabil.”

Masih bebas untuk mengatur pelatihan, beberapa klub telah memilih kontinuitas, dengan beberapa modifikasi, sementara yang lain membatalkan rutinitas pelatihan mereka yang biasa.

Nice telah memilih untuk melanjutkan pelatihan, meskipun dikurangi menjadi tiga sesi seminggu dan dengan beberapa penyesuaian.

Idenya adalah “mencoba menghindari kontak di lapangan” dan melakukan “mungkin sedikit lebih banyak berlari”, kata pelatih Patrick Vieira.

Christian Gourcuff tidak memiliki rencana untuk mengubah sistemnya di Nantes, mengatakan beberapa minggu mendatang akan berfungsi sebagai “pra-musim mini”.

Gourcuff menambahkan bahwa pelatihan mungkin kurang berisiko daripada alternatifnya.

Dia mengatakan tidak ada pertanyaan tentang “meninggalkan para pemain di padang gurun selama delapan hari” dengan risiko “bahwa mereka keluar dan terkontaminasi”.

Beberapa klub, seperti Reims dan Dijon, telah menangguhkan pelatihan hingga Rabu, sehari setelah pertemuan UEFA tentang pandemi.

Monaco juga telah membatalkan pelatihan tetapi ragu-ragu antara kekhawatiran akan kebugaran dan kekhawatiran atas risiko kesehatan.

Sementara dia lebih suka “berlatih keras agar siap secara fisik segera setelah kejuaraan dilanjutkan”, wakil presiden Monaco Oleg Petrov mengatakan ada juga “tanggung jawab klub terhadap para pemain. Saya harus menemukan keseimbangan yang tepat”.

Klub Prancis lainnya telah memilih untuk memberi pemain istirahat seminggu.

“Berlatih sekali atau dua kali tidak banyak gunanya, Anda mungkin juga mengurangi sedikit,” kata pelatih Strasbourg Thierry Laurey.

“Para pemain tidak punya banyak waktu istirahat sejak musim panas lalu.”

Pemain akan dapat menggunakan fasilitas klub tetapi “kami tidak ingin 20 orang sekaligus di ruang berat. Akan ada waktu yang ditentukan,” kata Laurey.

Di Angers, semua sesi latihan untuk minggu depan telah dibatalkan. Tetapi tidak akan ada hari libur bagi para pemain, yang bekerja di rumah.

“(Setiap pemain) akan memiliki program pelatihan individu yang dipersonalisasi,” kata pelatih Stephane Moulin.

“Mereka akan datang dan mengambil GPS mereka di sini. Sehingga kita bisa melihat apa yang telah mereka lakukan dan apakah, dalam hal kualitas, mereka melakukannya dengan baik.”

Klub berjuang untuk menemukan keseimbangan antara dua opsi yang tidak mereka sukai.

“Kami tahu bahwa ketika latihan berhenti, seperti halnya selama musim sepi, dibutuhkan pemain antara empat dan enam minggu untuk menghidupkan dan menjalankan mesin lagi,” kata presiden Metz Bernard Serin pada hari Sabtu.

“Di sisi lain, kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa setiap sesi latihan melibatkan sekitar 40 orang. Jadi kami akan memikirkannya selama akhir pekan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *