Tuesday, June 25

Sepak Bola: Hampir Limbo, Iqbal Hussain dari Geylang Ingin Melambung Lagi Bersama Eagles

Dia mencetak dua gol dalam kemenangan 3-0 Geylang International pertengahan pekan melawan Young Lions tetapi Iqbal Hussain tidak pernah dimaksudkan untuk memainkan peran utama dalam pertandingan.

Bagaimanapun, dia berada dalam limbo dan tanpa klub Liga Premier Singapura (SPL) baru-baru ini empat minggu lalu.

Dia dibebaskan oleh Hougang United setelah musim lalu dan pergi untuk uji coba di Thailand di mana dia ditawari kontrak dengan klub Liga 1 Thailand Sukhothai. Kesepakatan itu runtuh pada menit terakhir di bulan Februari, pada saat sebagian besar tim SPL sudah mengisi daftar mereka.

Bagi Iqbal, 27, itu adalah pengingat akan sifat tak terduga dari seorang pesepakbola profesional. Dia berkata: “Ketika Anda mencoba mencari peluang di luar negeri, Anda berisiko tidak memiliki sesuatu untuk kembali. Saya benar-benar khawatir saya tidak dapat menemukan tim di Singapura tepat waktu setelah itu.

“Inilah mengapa saya sangat menghargai kesempatan yang diberikan Geylang kepada saya. Para pelatih dan pemain sangat ramah dan membantu. Ada semangat keluarga yang nyata di klub.”

Setiap klub dan pelatih nasional yang pernah bekerja dengannya sebelumnya akan menjamin atribut fisik dan teknis penyerang 1,86 meter itu. Tetapi masalah dengan disiplin dan sikapnya telah menyebabkan tuduhan inkonsistensi – Iqbal tidak pernah mencetak lebih dari empat gol liga dalam satu musim sejak ia memulai karirnya di Gombak United pada 2012 dan hanya mendapatkan tujuh caps internasional.

Pelatih Geylang Noor Ali mengatakan: “Iqbal memiliki kemampuan individu yang sangat baik dan bakat menyerang yang dimiliki beberapa pemain di Singapura.

“Saya sendiri dulu adalah pemain yang temperamental, jadi saya harap saya bisa menggunakan pengalaman saya untuk mendapatkan yang terbaik dari para pemain saya. Saya mengatakan kepada mereka, sepak bola adalah mata pencaharian mereka sehingga mereka lebih baik mengurus karir mereka. Fokus atau keluar. Sejauh ini, mereka merespons dengan baik.

“Kami adalah satu-satunya tim yang menggunakan striker lokal. Pemain seperti Iqbal, Christopher van Huizen, Fareez Farhan, Khairul Nizam dan Amy Recha, mereka harus menyadari Geylang adalah tempat terbaik untuk membuktikan diri untuk mendapatkan tempat di tim nasional.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *