Friday, June 21

Pria AS memiliki 17.700 botol pembersih tangan dan tidak ada tempat untuk menjualnya karena Amazon menekan pencatutan

NEW YORK (NYTIMES) – Pada 1 Maret, sehari setelah kematian virus corona pertama di Amerika Serikat diumumkan, saudara Matt dan Noah Colvin berangkat dengan SUV perak untuk mengambil pembersih tangan.

Mengemudi di sekitar Chattanooga, Tennessee, mereka menabrak Pohon Dolar, kemudian Walmart, Staples dan Home Depot. Di setiap toko, mereka membersihkan rak.

Selama tiga hari berikutnya, Noah Colvin melakukan perjalanan darat sejauh 2.090 km melintasi Tennessee dan ke Kentucky, mengisi truk U-Haul dengan ribuan botol pembersih tangan dan ribuan bungkus tisu antibakteri, sebagian besar dari “toko dolar kecil di dusun”, kata saudaranya.

“Area metro utama dibersihkan.”

Matt Colvin tinggal di rumah dekat Chattanooga, menyiapkan palet tisu dan pembersih yang dia pesan, dan mulai mencantumkannya di Amazon. Dia mengatakan dia telah memposting 300 botol pembersih tangan dan segera menjual semuanya seharga antara US $ 8 (S $ 11,30) dan US $ 70 masing-masing, kelipatan lebih tinggi dari apa yang dia beli. Baginya, “itu adalah uang gila”.

Bagi banyak orang lain, itu adalah pencatutan dari pandemi.

Keesokan harinya, Amazon menarik barang-barangnya dan ribuan daftar lainnya untuk pembersih, tisu, dan masker wajah. Perusahaan menangguhkan beberapa penjual di belakang daftar dan memperingatkan banyak orang lain bahwa jika mereka terus menaikkan harga, mereka akan kehilangan akun mereka. eBay segera menyusul, dengan langkah-langkah yang lebih ketat, melarang penjualan masker atau pembersih AS.

Sekarang, sementara jutaan orang-mencari pembersih tangan untuk melindungi diri dari penyebaran virus corona, Colvin duduk di atas 17.700 botol barang, dengan sedikit tahu di mana menjualnya.

“Sudah sejumlah besar whiplash,” katanya. “Dari berada dalam situasi di mana apa yang saya datang dan pergi berpotensi menempatkan keluarga saya di tempat yang sangat baik secara finansial hingga ‘Apa sih yang akan saya lakukan dengan semua ini?'”

Colvin adalah salah satu dari mungkin ribuan penjual yang telah mengumpulkan stok pembersih tangan dan masker respirator penting yang sekarang dijatah banyak rumah sakit, menurut wawancara dengan delapan penjual Amazon dan posting di grup Facebook dan Telegram pribadi dari puluhan lainnya. Amazon mengatakan baru-baru ini menghapus ratusan ribu daftar dan menangguhkan ribuan akun penjual karena mencongkel harga terkait virus corona.

Amazon, eBay, Walmart dan platform perdagangan online lainnya berusaha menghentikan penjual mereka dari menghasilkan keuntungan berlebihan dari krisis kesehatan masyarakat. Sementara perusahaan bertujuan untuk mencegah orang menimbun produk semacam itu dan mendongkrak harga mereka, banyak penjual telah membersihkan toko lokal mereka dan mulai menjual barang secara online.

Sekarang rak fisik dan digital hampir kosong.

Mikeala Kozlowski, seorang perawat di Dudley, Massachusetts, telah mencari pembersih tangan sejak sebelum dia melahirkan anak pertamanya, Nora, pada 5 Maret. Ketika dia mencari toko, yang terjual habis, dia melewatkan mendapatkan bensin untuk menghindari penanganan pompa. Dan ketika dia memeriksa Amazon, dia tidak dapat menemukannya dengan harga kurang dari US $ 50.

“Anda egois, menimbun sumber daya untuk keuntungan pribadi Anda sendiri,” katanya tentang penjual.

Situs-situs seperti Amazon dan eBay telah memunculkan industri penjual independen yang berkembang yang mengambil barang-barang diskon atau sulit ditemukan di toko-toko untuk diposting secara online dan dijual di seluruh dunia.

Penjual ini menyebutnya arbitrase ritel, karier abad ke-21 yang membuat orang dewasa membeli segala sesuatu mulai dari sereal terbatas hingga Fingerling Monkeys, mainan yang dulunya panas. Para pemburu barang murah mencari apa pun yang bisa mereka jual dengan mark-up yang tajam. Dalam beberapa minggu terakhir, mereka mungkin menemukan peluang terbesar mereka: pandemi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *