Tuesday, June 25

Perang brutal Suriah memasuki tahun ke-10, dengan Assad mengkonsolidasikan kontrol

Beirut (AFP) – Konflik brutal Suriah memasuki tahun ke-10 pada hari Minggu (15 Maret) dengan rezim Presiden Bashar al-Assad mengkonsolidasikan cengkeramannya atas negara yang dilanda perang dengan ekonomi yang hancur di mana kekuatan asing melenturkan otot mereka.

Ketika warga Suriah turun ke jalan pada 15 Maret 2011, mereka hampir tidak bisa membayangkan protes anti-pemerintah mereka akan berubah menjadi perang kompleks yang melibatkan pemberontak, militan dan pasukan luar.

Setidaknya 384.000 orang telah meninggal, termasuk lebih dari 116.000 warga sipil, Observatorium Suriah untuk memantau perang Hak Asasi Manusia mengatakan pada hari Sabtu.

Konflik tersebut telah membuat lebih dari 11 juta orang mengungsi di dalam dan luar negeri.

“Sembilan tahun revolusi menggambarkan tingkat penderitaan yang kita ketahui, antara pengasingan, pemboman dan kematian,” kata Hala Ibrahim, seorang aktivis hak asasi manusia yang sekarang tinggal di kota Dana, di provinsi Idlib.

“Saya meninggalkan universitas saya, rumah saya yang dibom,” kata wanita berusia 30-an itu. “Kami telah kehilangan segalanya.” Berasal dari kota utara Aleppo, Ibrahim pergi pada akhir 2016 setelah rezim merebut kembali daerah-daerah yang dikuasai pemberontak dan dia mencari perlindungan di Idlib.

Wilayah barat laut – kubu pemberontak terakhir Suriah – adalah target terbaru rezim.

Berkat dukungan militer Rusia, Iran dan kelompok militan Lebanon Hizbullah, Assad telah merebut kembali kendali atas lebih dari 70 persen negara yang dilanda perang itu.

Gencatan senjata yang rapuh mulai berlaku di barat laut awal bulan ini, dan para pejabat Turki dan Rusia telah sepakat untuk memulai patroli bersama di Idlib.

Pasukan Suriah dan pesawat tempur Rusia telah membombardir wilayah itu sejak Desember, menewaskan hampir 500 warga sipil, kata Observatorium, dan memaksa hampir satu juta orang melarikan diri, menurut PBB.

KEHANCURAN DAN KESENGSARAAN

Siham Abs dan tujuh anaknya telah tinggal selama dua bulan terakhir di sebuah kamp pengungsi Idlib di dekat Bardaqli, tidak jauh dari perbatasan Turki.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *