Friday, June 21

Pemimpin gerakan ‘Payung’ Hong Kong dibebaskan dari penjara, mengatakan ‘tidak menyesal’

HONG KONG (REUTERS) – Aktivis demokrasi Hong Kong Chan Kin-man berjalan bebas dari penjara pada Sabtu (14 Maret) mengatakan dia tidak menyesal atas peran utamanya dalam gerakan pembangkangan sipil “Payung” 2014 dan bahwa pengorbanan diperlukan untuk mencapai hak pilih universal.

“Hidup di penjara itu sulit, tapi saya tidak menyesal sama sekali … karena ini adalah harga yang harus dibayar untuk memperjuangkan demokrasi,” kata Chan, meneriakkan “Saya ingin hak pilih universal” dengan puluhan pendukung.

“Saya pikir setelah beberapa bulan terakhir, orang-orang Hong Kong lebih mengerti mengapa kami harus menggunakan pembangkangan sipil untuk memperjuangkan kebebasan.”

Seorang pensiunan sosiolog dan salah satu dari tiga pemimpin gerakan pro-demokrasi, Chan dinyatakan bersalah tahun lalu atas konspirasi untuk melakukan gangguan publik atas perannya dalam merencanakan dan memobilisasi pendukung selama protes 79 hari yang membuat bagian-bagian kota yang dikuasai China terhenti.

Protes Payung melakukan aksi duduk damai, memblokir jalan-jalan utama di pusat keuangan Asia, dalam upaya untuk demokrasi penuh, meskipun mereka gagal merebut konsesi dari Beijing.

Gerakan Payung mendapatkan namanya karena aktivis menggunakan payung untuk melindungi diri dari gas air mata dan semprotan merica.

Taktik payung simbolis muncul kembali pada tahun 2019 selama protes anti-pemerintah yang terkadang disertai kekerasan yang dipicu oleh RUU ekstradisi yang sekarang ditarik yang akan memungkinkan tersangka kriminal dikirim ke daratan untuk diadili di pengadilan yang dikendalikan Partai Komunis.

Banyak pengunjuk rasa tahun lalu mengatakan gerakan 2014 mempersiapkan mereka untuk perjuangan lebih lanjut untuk demokrasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *