Friday, June 21

MMA: Charles Oliveira menang dalam keheningan yang menakutkan saat UFC Brasilia menentang ketakutan virus corona

Kalender olahraga mengalami pemukulan serius minggu ini dengan beberapa acara yang selamat dari pertempuran dunia untuk menahan virus corona, dan meskipun acara seni bela diri campuran UFC Sabtu di Brasil masih berlangsung, itu dengan latar belakang keheningan yang menakutkan di arena kosong.

Di acara utama, underdog Charles Oliveira dari Sao Paolo mencetak kemenangan submission mengejutkan atas Kevin Lee dengan guillotine choke yang akan mengambil atap Ginasio Nilson Nelson Arena, jika ada orang di sana yang melihatnya.

Dengan pemerintah setempat telah melarang pertemuan besar dalam upaya untuk menahan penyebaran virus corona, suasana gladiator yang biasa dari malam pertarungan tidak ada karena ribuan kursi tetap tidak terisi.

Hanya disaksikan oleh para pelatih, ofisial dan staf produksi, Bea Malecki dari Swedia dan Veronica Macedo dari Venezuela adalah yang pertama berjalan ke oktagon.

Musik intro gemuruh yang biasa untuk setiap petarung dipotong pendek; tanpa penggemar, tidak ada suasana antisipasi untuk membangun.

Penyiar Octagon Joe Martinez melakukan yang terbaik untuk menyuntikkan beberapa kehidupan ke dalam proses saat ia memperkenalkan para petarung, tetapi pengumuman gaya fairground-nya dari masing-masing petarung disambut dengan ketidakpedulian dari orang-orang di arena, yang semuanya memiliki pekerjaan lain yang harus dilakukan.

Satu-satunya suara adalah tamparan kulit pada daging, kaki berdebar dari lantai segi delapan dan dengusan aneh yang menandai pertukaran bergulat.

Sesekali suara pertempuran tertusuk oleh teriakan pelatih dan personel sudut.

Pertarungan itu sendiri tidak memiliki intensitas apa-apa tetapi, tanpa listrik yang dihasilkan oleh penonton langsung, mereka merasakan sesi sparring yang dimuliakan, dan ketika para pemenang mengangkat tangan mereka, tidak ada raungan penghargaan untuk menghargai mereka.

Sembilan pertarungan pertama pada kartu 12 pertarungan semuanya berjalan jauh sebelum Renato Moicano akhirnya mendapat kemenangan dalam waktu yang ditentukan dengan kemenangan submission atas Damir Hadzovic, dan Gilbert Burns kemudian menambahkan KO gemuruh Demian Maia di co-main event, kemenangan penuhnya mengaum bergema melalui aula kosong.

Kurangnya atmosfer jelas mempengaruhi beberapa pejuang, yang lebih terbiasa bertarung di depan arena yang terjual habis penuh dengan pendukung yang antusias.

“Agak aneh tidak memiliki penggemar di arena, tetapi saya bisa mendengar semua yang dikatakan pelatih saya, jadi itu bagus,” kata Bea Malecki kepada wartawan setelah mencetak kemenangan keputusan dalam pertarungan pertama malam itu.

“Kadang-kadang sangat keras di sana. Ini minggu yang gila. Kami tidak tahu apakah itu (pertarungan) akan terjadi atau tidak, tetapi kami tetap pada rencananya.”

Dengan pemerintah di Inggris dikatakan sedang mempertimbangkan larangan pertemuan besar, acara UFC berikutnya di London akhir pekan depan mungkin belum dibatalkan. Itu mungkin nasib yang lebih baik daripada memaksa gladiator mereka untuk bertarung di colosseum kosong lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *