Tuesday, June 25

Malaysia melaporkan 190 kasus virus corona baru, sebagian besar terkait dengan acara masjid

KUALA LUMPUR – Malaysia telah melaporkan lonjakan satu hari terbesar dalam kasus virus corona, mengumumkan 190 pasien baru yang dikonfirmasi pada hari Minggu (15 Maret).

“Berdasarkan penyelidikan awal, sebagian besar kasus baru ini terkait dengan klaster yang melibatkan pertemuan ‘ijtimak tabligh’ di Masjid Jamek Sri Petaling,” kata Menteri Kesehatan Datuk Seri Dr Adham Baba.

Kementerian Kesehatan telah mengumumkan pada hari Sabtu bahwa 77 orang dikonfirmasi untuk Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, terkait dengan acara keagamaan yang diadakan di sebuah masjid di Selangor.

Pertemuan itu dihadiri oleh sekitar 16.000 orang dari beberapa negara.

Dengan kasus baru, penghitungan mereka yang terkena Covid-19 di Malaysia telah naik menjadi 428 orang. Dari jumlah tersebut, 42 telah dipulangkan. Sembilan pasien berada di unit perawatan intensif (ICU) di rumah sakit dan membutuhkan bantuan pernapasan. Ini adalah peningkatan dari lima pasien ICU pada hari Sabtu.

Dr Adham mengatakan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin akan bertemu dengan kementerian kesehatan dan pertahanan pada hari Senin untuk membahas langkah-langkah lebih lanjut untuk mengatasi pandemi, menyusul lonjakan tajam dalam infeksi.

Sementara kementerian tidak memberikan rincian dari 190 kasus baru, termasuk di mana mereka terinfeksi, dikatakan sebagian besar terkait dengan pertemuan keagamaan yang diadakan dari 27 Februari hingga 1 Maret.

Pihak berwenang memperkirakan sekitar 14.500 peserta adalah warga Malaysia. Pelacakan kontak untuk peserta sedang berlangsung.

Mereka yang berasal dari negara-negara tetangga juga telah terinfeksi. Di Brunei, 38 dari total 40 kasus telah dikaitkan dengan pertemuan keagamaan tersebut, sementara di Singapura, lima warga Singapura dinyatakan positif Covid-19. Hingga Sabtu malam, hampir 5.000 peserta Malaysia telah diidentifikasi.

Tingkat peningkatan kasus Covid-19 di negara itu telah melambat sebelum lonjakan dari 10 Maret.

Sebuah masjid di Shah Alam, pinggiran kota di Selangor, mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka ditutup untuk sholat setelah seorang jemaah dinyatakan positif Covid-19 setelah kembali dari perjalanan ke Vietnam. Namun, departemen Islam negara mengatakan kepada masjid – Masjid Al Munawwarah – untuk membalikkan keputusannya dan tetap terbuka.

Sementara itu, seorang anggota parlemen di Sarawak dinyatakan positif Covid-19. Anggota parlemen Sarikei Andrew Wong Ling Biu dirawat di rumah sakit pada hari Sabtu untuk perawatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *