Tuesday, June 25

Infeksi virus corona Jepang meningkat menjadi 1.484 karena menteri memperingatkan dampaknya mungkin lebih buruk daripada krisis keuangan

TOKYO (REUTERS, BLOOMBERG) – Jumlah infeksi virus corona di Jepang naik menjadi 1.484 pada hari Minggu (15 Maret), meningkat dengan kecepatan yang lebih cepat dari hari sebelumnya, ketika Menteri Ekonomi Jepang Yasutoshi Nishimura memperingatkan efek dari coronavirus baru pada ekonomi bisa lebih buruk daripada krisis keuangan 2008.

Jumlah total infeksi termasuk 697 dari kapal pesiar Diamond Princess dan 14 orang yang kembali dengan penerbangan charter dari China, menurut data NHK.

Berbicara di Fuji Television, Nishimura menyerukan langkah-langkah kuat untuk melindungi ekonomi, dan mengatakan pertimbangan yang tepat harus diberikan apakah mengurangi pajak penjualan akan meningkatkan konsumsi.

Ekonomi Jepang sudah tertatih-tatih di ambang resesi ketika efek virus mulai masuk, sebagian karena kenaikan pajak penjualan menjadi 10 persen pada Oktober dari sebelumnya 8 persen. Beberapa telah menyerukan agar kenaikan tersebut dibatalkan untuk membantu mendorong konsumsi.

“Ini mungkin setara dengan kejutan Lehman, atau bahkan lebih buruk,” kata Nishimura. “Kami membutuhkan langkah-langkah pada skala yang sama, mereka harus berani dan tidak dibatasi oleh apa yang telah dilakukan sebelumnya.”

Komentarnya muncul setelah Hiroshige Seko, seorang anggota parlemen senior dengan Partai Demokrat Liberal yang berkuasa, mengatakan memotong pajak adalah salah satu pilihan, sambil menambahkan bahwa mengembalikan pajak penjualan ke tingkat sebelumnya akan sulit.

Seko mengatakan tidak ada yang harus dikesampingkan dari diskusi dan menyebutkan kemungkinan memperluas sistem rabat yang ada pada pembelian.

Langkah-langkah ekonomi harus dirancang untuk meningkatkan konsumsi, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *