Tuesday, June 25

India dan coronavirus: Pelarian beruntung atau darurat di depan?

NEW DELHI (AFP) – Meskipun lebih miskin dan lebih padat penduduknya daripada China dan memiliki sistem perawatan kesehatan yang goyah, India secara resmi mencatat hanya 81 kasus virus corona dan hanya satu kematian.

Ini telah meningkatkan harapan bahwa virus yang telah menginfeksi lebih dari 130.000 orang dan menewaskan 5.000 orang di seluruh dunia mungkin sebagian besar melewati negara terpadat kedua di dunia.

Tetapi dengan hanya sekitar 5.000 orang India yang diuji, beberapa ahli meragukan angka resmi dan memperingatkan bahwa jika ada wabah besar, negara berpenduduk 1,3 miliar itu sangat tidak siap.

“Sulit membayangkan hanya ada sedikit kasus di India,” Ashish Jha, direktur Harvard Global Health Institute, mengatakan kepada AFP.

“India adalah negara besar di mana banyak orang tinggal di ruang yang sangat dekat dan padat. Tidak jelas bagi saya mengapa India entah bagaimana secara ajaib melewatkan pandemi ini.”

India pada hari Jumat (13 Maret) memberlakukan beberapa tindakan perbatasan terberat di dunia dalam krisis saat ini, melarang sebagian besar orang asing dan menangguhkan akses bebas visa bagi jutaan orang dari diaspora yang luas.

Mereka yang tiba, termasuk orang India, yang telah melakukan perjalanan ke hotspot virus seperti China dan Italia harus dikarantina selama 14 hari. Di perbatasan darat ada “penyaringan yang kuat”.

Lebih dari satu juta penumpang udara telah diperiksa dan pihak berwenang telah meningkatkan upaya untuk mengidentifikasi mereka yang memiliki virus dan orang-orang yang kontak dengan mereka.

Hotel-hotel di tujuan wisata seperti Rajasthan telah memberi tahu orang asing untuk mendapatkan sertifikat kesehatan. “Kami menunggu dua jam di rumah sakit,” kata seorang wanita bernama Selina dari Jerman kepada AFP.

Semua panggilan seluler dimulai dengan pesan kesehatan yang direkam, didahului dengan batuk, sementara media sosial, surat kabar, dan televisi memberikan saran.

Acara olahraga top dimainkan di tempat-tempat kosong, sementara dimulainya Liga Premier India – kompetisi kriket yang paling menguntungkan – telah ditunda.

Masker dan pembersih tangan telah terjual habis di banyak apotek dan online.

“Kami beroperasi 24 jam untuk memproduksi sebanyak yang kami bisa,” kata Ashish Kotadiya di sebuah pabrik masker di Ahmedabad.

Pemesanan penerbangan domestik telah anjlok 16 persen dan tiket dijual dengan harga di bawah $ 15 di banyak rute.

Perusahaan seperti Google di Bangalore telah meminta staf untuk bekerja di rumah, sementara pembuat ponsel China Xiaomi, merek top India, telah membatalkan peluncuran produk baru.

“Seorang gadis dinyatakan positif terkena virus corona dan karenanya seluruh tim saya di Accenture bekerja dari rumah,” kata Vaishnavi S., seorang karyawan konsultan di Pune.

Perdana Menteri Narendra Modi tweeted bahwa India dapat “memutus rantai” dalam penyebaran virus, tetapi dalam banyak hal negara ini adalah surga bagi penyakit menular.

Sekitar 70 juta orang hidup dalam kemiskinan ekstrem, banyak di daerah kumuh yang tidak higienis di mana bekerja dari rumah atau “jarak sosial” bukanlah pilihan.

Sekitar 420 orang berdesakan di setiap kilometer persegi India dibandingkan dengan 148 orang di Cina. Jutaan orang juga bergerak secara internal untuk mencari pekerjaan.

Pengeluaran kesehatan termasuk yang terendah di dunia sebesar 3,7 persen dari PDB, menurut Bloomberg News. Sekitar 70 persen orang India tinggal di daerah pedesaan di mana perawatan kesehatan tidak merata.

Beberapa ahli mengatakan India tidak berbuat cukup untuk menciptakan kesadaran tentang virus corona atau untuk mengurangi pertemuan publik.

Holi, festival Hindu baru-baru ini di mana orang-orang mengolesi cat di wajah satu sama lain, masih melihat kerumunan besar di banyak tempat. Musim pernikahan juga tampaknya sebagian besar tidak terpengaruh.

Ada beberapa saran yang jelas tidak ilmiah, dengan satu kementerian pemerintah mendorong pengobatan homoeopati dan ayurveda, dan media sosial dibanjiri dengan disinformasi.

Beberapa anggota parlemen dari partai Modi memuji kotoran sapi dan air seni, sementara menteri utama negara bagian terpadat, Uttar Pradesh, menyarankan yoga dapat menawarkan perlindungan.

Jha mengatakan India harus menguji lebih banyak orang di 52 fasilitasnya secara nasional.

Korea Selatan telah melakukan sekitar 10.000 tes per hari, atau total 220.000 pada hari Rabu, lebih dari 40 kali lipat dari India.

Tetapi K. K. Aggarwal, mantan presiden Asosiasi Medis India, mengatakan jumlah resmi mereka yang terinfeksi “benar-benar benar” dan bahwa India sudah cukup.

“Praktiknya adalah memeriksa pasien yang bergejala,” seperti halnya misalnya di Iran dan Italia, kata Aggarwal kepada AFP.

Dan sistem perawatan kesehatan India telah menunjukkan dirinya mampu sebelumnya.

Selama wabah virus Nipah yang jauh lebih mematikan di Kerala pada tahun 2018, kematian dijaga hingga 17 dan penularan dari manusia ke manusia berhasil diatasi.

“Saya cukup berharap bahwa dalam 10-15 hari lagi semuanya akan tenang,” kata Rajan Sharma, presiden nasional asosiasi medis.

Musim panas yang akan datang dapat membantu, Aggarwal menambahkan.

“SARS dan MERS semuanya berkurang ketika musim panas tiba. Mungkin panas dan kelembaban akan membunuh virus,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *