Tuesday, June 25

Ibu kota Filipina rencanakan jam malam karena kematian akibat virus korona dan penghitungan infeksi melonjak

Manila (ANTARA) – Manila mengumumkan jam malam pada Sabtu (14 Maret) dan mendesak pusat perbelanjaan tutup selama satu bulan, dalam upaya untuk menahan penyebaran virus korona, ketika Filipina melaporkan kematian kedelapan dan peningkatan satu hari terbesar dalam kasus yang dikonfirmasi.

Departemen kesehatan Filipina pada hari Sabtu mengkonfirmasi tiga kematian baru, termasuk seorang pasien di Filipina selatan, sehingga jumlah total kematian menjadi delapan.

Ia juga melaporkan 34 kasus baru yang dikonfirmasi, sehingga totalnya menjadi 98.

Rincian kasus baru sedang divalidasi dan pihak berwenang sedang memverifikasi laporan lebih banyak infeksi, Asisten Menteri Kesehatan Maria Rosario Vergeire mengatakan pada konferensi pers.

Presiden Rodrigo Duterte telah menaikkan status darurat kesehatan negara itu ke tingkat tertinggi dan mengeluarkan tindakan karantina di ibu kota, rumah bagi setidaknya 12 juta orang.

Dia juga mengeluarkan pembatasan perjalanan darat dan udara ke dan dari ibukota pada hari Kamis yang akan berlaku pada 15 Maret, dan memperpanjang penutupan sekolah hingga 12 April.

Langkah-langkah di ibu kota Filipina, jika diterapkan sepenuhnya, akan menjadi salah satu yang paling ketat di Asia, dan datang ketika negara-negara Eropa dan Amerika Serikat berjuang untuk menahan pandemi yang telah menewaskan lebih dari 5.000 orang di seluruh dunia.

“Untuk membatasi penyebaran virus, kita perlu membatasi pergerakan orang. Kami memperlambat pergerakan orang di Metro Manila,” kata Jose Arturo Garcia, manajer umum Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila, dalam konferensi pers.

Beberapa penduduk ibukota berbondong-bondong ke stasiun bus dan bandara menjelang larangan perjalanan yang akan dimulai hari Minggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *