Friday, June 21

Hampir 5 juta anak lahir dalam perang Suriah: PBB

AMMAN (AFP) – Setidaknya 4,8 juta anak lahir sejak perang Suriah dimulai sembilan tahun lalu sementara 9.000 lainnya tewas atau terluka dalam konflik tersebut, kata badan anak-anak PBB, Minggu (15 Maret).

Tambahan satu juta anak lahir sebagai pengungsi sejak konflik meletus pada 15 Maret 2011, kata Unicef.

“Perang di Suriah menandai tonggak memalukan lainnya hari ini,” kata direktur eksekutif UNICEF Henrietta Fore, yang berada di Suriah pekan lalu.

“Ketika konflik memasuki tahun ke-10, jutaan anak memasuki dekade kedua kehidupan mereka dikelilingi oleh perang, kekerasan, kematian dan pengungsian.”

Mengutip data dari 2014 ketika pemantauan resmi dimulai, UNICEF mengatakan bahwa “lebih dari 9.000 tewas atau terluka dalam konflik”.

Selama waktu yang sama “hampir 5.000 anak-anak – beberapa berusia tujuh tahun – direkrut ke dalam pertempuran (dan) hampir 1.000 fasilitas pendidikan dan medis diserang”.

Badan tersebut memperingatkan bahwa “dampak sebenarnya dari perang ini terhadap anak-anak kemungkinan akan lebih mendalam”.

Ted Chaiban, direktur regional UNICEF untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, mengatakan serangan yang sedang berlangsung oleh pasukan pemerintah di kubu pemberontak terakhir di Suriah barat laut memiliki “konsekuensi parah pada anak-anak”.

Pertempuran di sana sejak 1 Desember telah membuat lebih dari 960.000 orang mengungsi, termasuk lebih dari 575.000 anak-anak, menurut Unicef.

Dan sebagai akibat dari dampak konflik yang lebih luas “lebih dari 2,8 juta anak putus sekolah di Suriah dan di negara-negara tetangga,” kata badan itu.

Dua dari lima sekolah tidak dapat digunakan karena hancur, rusak, melindungi keluarga pengungsi atau digunakan untuk tujuan militer, kata Unicef.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *