Friday, June 21

Gas air mata dan bentrokan di Paris ketika pengunjuk rasa Rompi Kuning menentang larangan virus corona

Paris (ANTARA) – Pasukan keamanan Prancis menembakkan gas air mata dan bentrok dengan pengunjuk rasa “Rompi Kuning” anti-pemerintah yang berdemonstrasi di Paris pada Sabtu (14 Maret) yang menentang larangan pertemuan massal yang bertujuan mencegah penyebaran virus korona.

Dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu pada hari Kamis, Presiden Emmanuel Macron mengumumkan penutupan sekolah dan mendesak orang untuk menghindari kontak dekat karena takut menyebarkan virus yang telah menewaskan 79 orang di Prancis dan menginfeksi lebih dari 3.600.

Pemerintah pada hari Jumat melarang semua pertemuan lebih dari 100 orang.

Polisi Paris telah menolak permintaan para pengunjuk rasa untuk berkumpul di tempat-tempat sensitif, termasuk Champs Elysees di mana ada bentrokan kekerasan antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa hampir setahun yang lalu hingga hari ini.

“Ini hari Sabtu, hari demonstrasi. Beberapa orang berpikir bahwa virus corona tidak akan menyentuh mereka dan menolak untuk menghormati saran itu,” kata seorang petugas polisi anti huru hara di depan kendaraan bersenjata berat yang menghalangi jalan menuju istana presiden.

Pusat kota Paris sebelumnya telah dikunci, dengan polisi menggeledah tas karena kekhawatiran para pengunjuk rasa akan berusaha untuk kembali ke Champs Elysees. Penjagaan polisi telah berkurang saat makan siang.

Ratusan pengunjuk rasa, beberapa mengenakan masker medis pelindung, telah berbaris Sabtu pagi dari stasiun kereta Montparnasse, meneriakkan slogan-slogan anti-Macron. Menjelang sore, ketegangan telah meningkat.

Sebuah sumber polisi menyebutkan jumlahnya sekitar 400.

Polisi anti huru hara menggunakan gas air mata dan granat kejut dalam upaya untuk membubarkan kerumunan dan bentrok dengan individu ketika sekitar 2.000 pasukan keamanan dikerahkan di seluruh kota untuk mengelola situasi.

“Pasukan keamanan saat ini mendorong kembali sebagian dari iring-iringan yang terdiri dari individu-individu yang ditentukan, yang mencoba untuk melanjutkan ke arah yang belum diumumkan,” kata polisi Paris di Twitter, menambahkan bahwa 25 orang telah ditangkap.

Para pengunjuk rasa, dinamai jaket visibilitas tinggi yang mereka kenakan, mengadakan aksi Sabtu ke-70 berturut-turut. Gerakan ini muncul pada akhir 2018, dipicu oleh kenaikan pajak bahan bakar, dan membengkak menjadi pemberontakan melawan pemerintah Macron.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *