Friday, June 21

Dua sandera Barat dibebaskan setelah 15 bulan ditawan di Sahel Afrika

Bamako (ANTARA) – Seorang wanita Kanada dan seorang pria Italia yang diculik saat bepergian melalui Burkina Faso 15 bulan lalu telah dibebaskan dan dalam keadaan sehat, kata presiden negara tetangga Mali pada Sabtu (14 Maret) setelah bertemu dengan pasangan itu.

Edith Blais dan Luca Tacchetto, yang hilang pada Desember 2018, ditemukan oleh pasukan penjaga perdamaian di dekat kota Kidal di Mali utara pada hari Jumat, kata juru bicara misi penjaga perdamaian PBB Minusma.

Kelompok-kelompok militan yang memiliki hubungan dengan Al-Qaeda dan ISIS yang aktif di wilayah tersebut telah menculik orang-orang Barat di masa lalu, meskipun tidak diketahui siapa yang bertanggung jawab atas penculikan pasangan itu atau apakah ada uang tebusan yang dibayarkan.

Blais dan Tacchetto, yang menurut laporan media Kanada keduanya berusia 30-an, diterbangkan pada hari Sabtu ke ibukota Bamako, di mana mereka bertemu dengan Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita di istana presiden.

“Ini sukacita,” kata Keita, dengan Blais dan Tacchetto berdiri di kedua sisinya di istana.

“Orang-orang muda yang Anda lihat di sebelah saya, luar biasa, dalam kondisi sangat baik, cantik … setelah hidup melalui cobaan yang hanya bisa kita bayangkan. Ini karena kasih karunia Tuhan,” kata Keita dalam rekaman video yang dibagikan oleh juru bicara PBB.

Menteri Luar Negeri Kanada Fran├žois-Philippe Champagne mengatakan dia “lega” untuk mengkonfirmasi bahwa keduanya bebas.

“Pemerintah Kanada akan terus melibatkan Mali dan Burkina Faso di tingkat tertinggi, dan akan bekerja dengan mitra internasional untuk mengejar mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan ini dan membawa mereka ke pengadilan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Keamanan telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir di seluruh wilayah Sahel Afrika, sebuah band semi-kering di bawah Gurun Sahara, di mana ratusan warga sipil tewas tahun lalu oleh militan dan milisi etnis.

Kekuatan Barat termasuk mantan penguasa kolonial Prancis dan Amerika Serikat telah menggelontorkan uang dan pasukan untuk memerangi militan, tetapi kekerasan terus memburuk.

Menurut Menastream, konsultan risiko yang memantau aktivitas ekstremis, 10 warga negara asing dari sembilan negara berbeda, termasuk Prancis dan Australia, masih ditahan di wilayah tersebut.

Warga negara Kanada Kirk Woodman diculik pada Januari 2019 dari lokasi penambangan tempat dia bekerja di Burkina Faso dan ditemukan tewas pada minggu yang sama.

Sementara ISIS mengaku bertanggung jawab, sumber-sumber keamanan mengatakan kepada Reuters bahwa mereka yakin dia benar-benar meninggal dalam upaya yang gagal oleh geng kriminal untuk menjualnya ke kelompok lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *