Friday, June 21

Coronavirus: Warga Singapura keluar selama akhir pekan meskipun ada langkah-langkah jarak sosial

SINGAPURA – Seruan oleh Pemerintah untuk mematuhi jarak sosial untuk mencegah virus corona menarik reaksi beragam pada hari Sabtu karena banyak orang Singapura mencoba menjalani hidup senormal mungkin.

Menghilangkan demam kabin, banyak yang keluar dari rumah mereka untuk berbelanja bahan makanan dan makan di pusat perbelanjaan dan tempat-tempat umum terbuka seperti pusat jajanan, meskipun mereka masih berhati-hati tentang ancaman virus corona dan sadar bahwa mereka perlu menghindari daerah yang sangat ramai.

Seorang ibu rumah tangga berusia 40 tahun yang hanya ingin dikenal sebagai Melissa sedang berbelanja untuk keluarganya di Junction 8: “Saya menghindari tempat-tempat turis dan bandara.

“Saya tidak bisa menghindari pergi ke tempat-tempat tertentu seperti mal, saya perlu berbelanja bahan makanan … Itu sampai pada titik di mana Anda tidak bisa tinggal di rumah. Anak-anak terkena demam kabin.”

Petugas kontrol kualitas Ahmad Tirmuzi Bin Mazlan, 27, yang juga berada di Junction 8 mengatakan: “Saya masih bertemu teman-teman saya sekali atau dua kali seminggu, meskipun saya semakin berhati-hati tentang angka-angka. Saya langsung pulang setelah bekerja, tetapi kadang-kadang saya masih berbelanja.”

Lalu ada orang lain yang tidak terpengaruh.

“Tidak ada perubahan pada jadwal kami,” kata asisten manajer Adrem Tan, 31, yang berada di toko mainan dan pakaian anak-anak Kiddy Palace bersama istri dan tiga anaknya yang masih kecil. “Kami tidak menghindari pergi ke sembarang tempat. Kami juga tidak membeli masker atau mengambil tindakan pencegahan apa pun.”

Komentar tersebut mengikuti langkah-langkah kuat yang diambil oleh pemerintah pada hari Jumat untuk menerapkan jarak sosial sebagai garis pertahanan utama.

Ini melibatkan menunda atau membatalkan semua acara budaya, olahraga, dan hiburan bertiket dengan 250 peserta atau lebih. Acara pribadi besar dan layanan keagamaan tidak boleh memiliki lebih dari 250 peserta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *