Tuesday, June 25

Coronavirus: S’poreans, Malaysia di darat, penyeberangan laut tidak terpengaruh oleh pembatasan perbatasan di negara-negara ASEAN

Warga Singapura dan Malaysia yang bepergian ke Singapura dari Malaysia melalui laut atau darat akan dibebaskan dari pembatasan perbatasan baru di negara-negara ASEAN, karena kedekatan dan saling ketergantungan yang tinggi antara kedua tetangga.

Tetapi pengaturan terpisah untuk tindakan pencegahan sedang dikerjakan oleh kelompok kerja gabungan bilateral, Menteri Pembangunan Nasional Lawrence Wong mengatakan pada hari Minggu (15 Maret).

Kementerian Kesehatan (MOH) pada hari Minggu mengumumkan bahwa mulai pukul 23.59 pada hari Senin, semua pelancong – termasuk warga negara Singapura, penduduk tetap, pemegang izin jangka panjang, dan pengunjung jangka pendek – memasuki Singapura dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke negara-negara ASEAN, Jepang, Swiss, atau Inggris dalam 14 hari terakhir akan dikeluarkan pemberitahuan tinggal di rumah 14 hari (SHN).

Tetapi Wong, yang ikut memimpin gugus tugas multi-kementerian yang menangani wabah virus korona, mengatakan pembatasan seperti itu pada mereka yang datang dari Malaysia akan rumit.

Dia mencatat bahwa 300.000 orang bergerak melintasi penyeberangan darat di pos pemeriksaan Woodlands dan Tuas sendirian setiap hari.

“Kami harus menempatkan beberapa pertimbangan khusus untuk Malaysia karena kedekatan dan saling ketergantungan yang tinggi antara kedua negara kami,” kata Wong.

“Jadi untuk saat ini, pengaturan yang baru saja saya jelaskan tidak akan berlaku untuk penyeberangan laut dan darat kami dengan Malaysia.”

Malaysia melaporkan 190 kasus virus corona baru pada hari Minggu, dengan sebagian besar terkait dengan acara keagamaan di sebuah masjid yang dihadiri oleh lebih dari 10.000 orang dari beberapa negara.

Kasus-kasus baru membawa jumlah total infeksi di negara itu menjadi 428.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *