Friday, June 21

Coronavirus: Spanyol akan memberlakukan penguncian parsial, kata PM

Madrid (ANTARA) – Spanyol akan menempatkan 47 juta penduduknya di bawah penguncian parsial sebagai bagian dari keadaan darurat 15 hari untuk memerangi epidemi virus korona, kata Perdana Menteri Pedro Sanchez pada Sabtu (14 Maret) dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu.

Semua orang Spanyol harus tinggal di rumah kecuali untuk membeli makanan, obat-obatan, pergi ke rumah sakit atau bekerja atau untuk keadaan darurat lainnya, dengan beberapa batasan pada kebebasan bergerak sudah dimulai pada hari Sabtu, katanya.

Sanchez mengatakan dia sadar langkah-langkah itu akan berdampak besar pada warga dan bisnis tetapi berjanji pemerintah akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mengurangi dampaknya.

“Saya ingin memberi tahu para pekerja, wiraswasta, dan bisnis bahwa pemerintah Spanyol akan melakukan segala daya untuk meredam dampak krisis ini,” katanya.

Bar, restoran, toko yang menjual apa pun kecuali makanan dan kebutuhan pokok lainnya, pusat konferensi dan semua kegiatan rekreasi dan olahraga – termasuk bioskop, teater, kolam renang atau lapangan sepak bola – akan ditutup.

Transportasi umum akan dibatasi, dengan operator kereta api jarak menengah diperintahkan untuk mengurangi layanan mereka.

Namun, dekrit itu tidak memperkirakan penutupan perbatasan negara.

Kementerian Dalam Negeri Spanyol akan mengendalikan semua pasukan polisi, termasuk yang lokal dan regional, di bawah keadaan darurat 15 hari, dan angkatan bersenjata akan siaga untuk membantu jika diperlukan.

Kementerian kesehatan dan transportasi juga akan memiliki jangkauan nasional, mengambil alih beberapa kekuatan lokal atau regional, menurut rencana itu, yang segera dikritik oleh para pemimpin Catalan dan Basque setelah bocor sebagai rancangan.

Spanyol adalah negara kedua yang paling terpukul di Eropa setelah Italia, dengan 193 kematian dan 6.250 kasus sejauh ini, kata penyiar publik TVE, naik dari 120 kematian yang dilaporkan pada hari Jumat.

Dengan sekolah-sekolah ditutup di seluruh Spanyol dan paket pertama langkah-langkah ekonomi diumumkan pada hari Kamis, pemerintah juga diharapkan mengumumkan langkah-langkah ekonomi dan sosial pada hari Sabtu untuk mengurangi dampak perang melawan virus corona.

Tetapi para menteri gagal menyepakati dalam pertemuan kabinet tujuh jam pada hari Sabtu tentang apa yang seharusnya, sebuah sumber yang dekat dengan negosiasi mengatakan kepada Reuters.

Sanchez mengatakan pemerintah akan mengadopsi langkah-langkah ini pada pertemuan kabinet berikutnya. Menambahkan bahwa akan ada dampak ekonomi yang besar dari perang melawan virus corona, dia mengatakan pemerintah akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mengurangi ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *