Friday, June 21

Coronavirus: McIlroy yang khawatir menunggu dan melihat sikap saat golf ditutup

MIAMI (AFP) – Pegolf nomor satu dunia Rory McIlroy dan pegolf top lainnya pada Jumat (13 Maret) mendukung keputusan untuk membatalkan The Players Championship dan semua acara PGA Tour AS selama sebulan karena wabah virus corona.

Komisaris PGA Tour AS Jay Monahan, yang pertama kali mengatakan acara akan berlanjut tanpa penonton, mengubah keputusannya setelah penutupan Kamis oleh hampir setiap kelompok olahraga utama AS dan membatalkan Pemain dan tiga minggu ke depan dari turnamen yang dijadwalkan.

“Sangat kecewa untuk menunda musim PGA,” kata Monahan, Jumat.

“Kami berusaha sebijaksana mungkin selama masa yang dinamis dan menantang ini.

“Ini akhirnya menjadi masalah kapan, bukan jika, kita perlu menyebutnya sehari.”

Hampir dua jam setelah Monahan berbicara, ketua Augusta National Fred Ridley mengumumkan Masters akan ditunda juga, menunda turnamen besar tradisional pertama setiap tahun.

Augusta National biasanya tutup selama musim panas sehingga kemungkinan melihat tanggal musim gugur setelah playoff musim PGA 2019-20 AS, mungkin setelah Piala Ryder pada akhir September.

Untuk saat ini, kemungkinan acara berikutnya dalam jadwal PGA adalah Heritage pada 16-19 April di South Carolina.

‘OLAHRAGA TIDAK SIGNIFIKAN’

Ditanya kapan acara tur akan dilanjutkan, Monahan berkata, “Beri kami sedikit waktu … Kami akan memastikan kami melindungi kesehatan dan keselamatan semua konstituen kami saat kami membuat keputusan itu.”

Pemenang utama empat kali McIlroy, pemenang Pemain tahun lalu, mendukung penutupan PGA dan mengatakan pelatihnya mungkin tidak akan datang dari Irlandia minggu depan seperti yang direncanakan saat ia bersiap untuk menganggur.

“Luangkan waktu di rumah dan evaluasi situasi dan lihat ke mana kita pergi. Ini adalah salah satu hal di mana kita harus menunggu dan melihat,” kata McIlroy.

“Anda tidak akan berhenti bermain golf. Anda pergi ke sana berlatih, tidak tahu untuk apa Anda berlatih.”

Ditanya tentang kapan golf harus dilanjutkan, McIlroy menjawab: “Kapan pun kekuatan yang dikatakan aman untuk melakukannya.”

Wabah, yang telah merenggut nyawa di seluruh dunia dengan ketidakpastian berapa banyak lagi yang mungkin terinfeksi, telah membuat kompetisi menjadi nomor dua.

“Olahraga tidak signifikan dibandingkan dengan apa yang kita hadapi,” kata juara AS Terbuka 2010 Irlandia Utara Graeme McDowell.

“Kita berbicara tentang masalah global yang besar. Pada akhirnya, olahraga profesional tidak berarti apa-apa di tanah untuk membuat dunia aman lagi.”

Monahan menutup PGA setelah NBA, NHL dan acara olahraga besar AS lainnya dibatalkan.

“Akan mengerikan bagi kami untuk menjadi satu-satunya liga olahraga yang bermain dan tampilan yang sangat tidak sensitif,” kata juara bertahan AS Terbuka Gary Woodland.

McIlroy mengatakan pada hari Kamis bahwa dia khawatir dengan bermain dia mungkin tertular virus corona dan menyebarkannya kepada kerabat lansia atau sukarelawan.

“Ini saat yang menakutkan,” kata McIlroy.

“Anda baru saja harus mengambilnya hari demi hari dan melihat ke mana perginya benda ini.”

Monahan mengatakan itu adalah kekhawatiran yang dia dengar dari pemain lain juga.

“Ketidakpastian itu membuat kami tidak bermain,” katanya.

“Fakta bahwa seseorang mengajukan pertanyaan seperti itu adalah sesuatu yang harus Anda pertimbangkan.”

Monahan mengatakan tidak ada kesempatan untuk menyelesaikan Players di akhir tahun dan pegolf yang bermain Kamis akan membagi setengah dompet secara merata sebesar US $ 7,5 juta.

“Dengan semua yang terjadi di seluruh dunia saat ini, ini adalah keputusan yang tepat,” kata Justin Rose dari Inggris.

‘BENAR-BENAR MENAKUTKAN’

Pegolf yang mengumpulkan barang-barang dari loker mereka pada hari Jumat mendukung keputusan tersebut dalam komentar kepada The Golf Channel.

“Jika kita tidak dapat diuji untuk memastikan, tidak masuk akal untuk terus mengambil risiko,” kata Jon Rahm dari Spanyol.

“Ini seperti langsung dari film, ketika zombie mengambil alih,” kata pegolf AS Brendan Steele. “Dan itu benar-benar menakutkan.”

“Saya percaya itu adalah hal yang benar untuk dilakukan dan saya mendukung keputusan itu,” tambah Paul Casey dari Inggris.

“Saya merasa (bermain Kamis) saya harus berada di rumah bersama keluarga saya dan mempertanyakan apakah saya melakukan hal yang benar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *