Friday, June 21

Coronavirus: Lima warga Singapura yang menghadiri acara keagamaan di KL mengunjungi 10 masjid di sini saat menular

SINGAPURA – Setelah menghadiri pertemuan keagamaan besar di sebuah masjid di pinggiran Kuala Lumpur, lima warga Singapura kembali ke sini dan dinyatakan positif Covid-19.

Tetapi pada saat itu, mereka telah mengunjungi 10 masjid di Singapura selama periode infeksi mereka.

Jamaah yang mengunjungi masjid-masjid ini selama jangka waktu tertentu mungkin telah terpapar kasus Covid-19, kata Dewan Agama Islam Singapura (Muis) dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (15 Maret).

Covid-19 adalah penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

Masjid yang terkena dampak adalah Masjid Al-Iman, Masjid Al-Muttaqin, Masjid Hajjah Fatimah, Masjid Hajah Rahimabi Kebun Limau, Masjid Kassim, Masjid Petempatan Melayu Sembawang, Masjid Sultan, Masjid Al-Mawaddah, Masjid Jamae (Chulia) dan Masjid Al-Istiqamah.

Kasus-kasus yang dikonfirmasi telah mengunjungi masjid-masjid ini pada berbagai periode waktu dari 3 hingga 11 Maret.

Muis menyarankan jamaah yang telah mengunjungi masjid-masjid ini untuk memantau kesehatan mereka dengan cermat selama dua minggu sejak kunjungan terakhir mereka ke masjid yang terkena dampak.

Mereka harus waspada terhadap demam atau gejala pernapasan seperti batuk, sakit tenggorokan, pilek atau sesak napas, dan mencari perhatian medis segera jika mereka memiliki gejala-gejala ini atau merasa tidak enak badan.

Mereka juga harus memakai masker dan menelepon klinik sebelum kunjungan untuk memberi tahu dokter klinik tentang kehadiran mereka di kegiatan yang terkena dampak yang terkait dengan kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, kata Muis.

Menteri yang bertanggung jawab atas Urusan Muslim Masagos Zulkifli mendesak warga Singapura yang ingin menghadiri pertemuan serupa di luar negeri untuk meninjau kembali rencana mereka karena langkah-langkah jarak sosial mungkin tidak diterapkan secara ketat oleh penyelenggara.

“Jika Anda memutuskan untuk pergi atau telah pergi, silakan laporkan diri Anda kepada pihak berwenang setelah Anda kembali,” katanya dalam sebuah posting Facebook pada hari Minggu, setelah Muis merilis pernyataannya.

Dia menulis: “Ini adalah masa-masa yang menantang, tetapi mari kita merasa nyaman dengan kenyataan bahwa kita memobilisasi semua sumber daya kita, untuk mencegah virus ini.”

Dalam pernyataannya, Dewan juga mengingatkan anggota masyarakat untuk bertanggung jawab secara sosial dan melakukan kebersihan pribadi. Temui dokter ketika tidak sehat, bahkan dengan gejala seperti flu ringan, dan tinggal di rumah untuk mencegah penyebaran penyakit kepada orang lain, katanya.

Anggota masyarakat juga harus menjaga dokter keluarga yang sama untuk kelangsungan perawatan yang lebih baik, mengisolasi diri di rumah ketika tidak sehat dan seperti yang disarankan oleh dokter, sering mencuci tangan dengan sabun dan air, dan menghindari menyentuh wajah mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *