Friday, June 21

Coronavirus: Kereta Hindu dan prosesi jalan kaki di sini dibatalkan

SINGAPURA – Prosesi kereta dan kaki Panguni Uthiram, yang merupakan bagian dari festival tahunan Panguni Uthiram, akan dibatalkan tahun ini karena pandemi virus corona.

Festival tersebut, yang dijadwalkan pada 6 April tahun ini, dirayakan oleh umat Hindu dan diadakan untuk menghormati dewa Hindu Murugan.

Para penyembah biasanya membawa kavadi dan membawa kereta dan pot susu saat mereka berjalan sekitar 1,2 km untuk mencari berkah dan memenuhi sumpah mereka.

Komite manajemen kuil di Kuil Pohon Suci Sri Balasubramaniar di Yishun memutuskan untuk membatalkan prosesi tahun ini, mengutip kelompok virus corona yang muncul pada pertemuan besar di tempat yang ramai, termasuk tempat ibadah.

Komite telah membahas opsi alternatif tetapi merasa “sulit untuk mengatur prosesi yang diperkecil”, kata ketua kuil Narainasamy dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (15 Maret).

Dia menambahkan: “Selain itu, menjaga jarak sosial di antara umat dan menyimpan catatan pelacakan kontak akan sangat menantang. Dalam sampai pada keputusan ini, kami berpandangan bahwa kesehatan dan keselamatan umat kami adalah yang terpenting.”

Setiap tahun, kereta Panguni Uthiram dan prosesi berjalan kaki menarik 10.000 hingga 15.000 umat yang berkumpul berdekatan satu sama lain; baik di sepanjang rute prosesi maupun di kuil.

Prosesi berlangsung di dalam Yishun Industrial Park A, di mana kuil itu berada.

Komite mengatakan para imam masih akan melakukan doa pada hari itu tetapi akan membatasi jumlah umat di kuil tidak lebih dari 250.

Keputusan itu muncul setelah Pemerintah menerapkan langkah-langkah jarak sosial Jumat lalu sebagai garis pertahanan utama dalam pertempuran melawan Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

Langkah-langkah tersebut melibatkan tidak memiliki lebih dari 250 peserta di acara-acara pribadi besar dan layanan keagamaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *