Friday, June 21

Coronavirus: Israel akan menutup mal, restoran, hotel untuk melawan bug

Israel akan menutup mal, hotel, dan restoran dalam penutupan sebagian ekonominya mulai Minggu (15 Maret) dan menggunakan teknologi pelacakan anti-terorisme untuk meminimalkan risiko penularan virus korona, kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Tunduk pada persetujuan Kabinet, alat pemantauan anti-terorisme akan dikerahkan untuk menemukan orang-orang yang telah melakukan kontak dengan mereka yang membawa virus, Netanyahu mengatakan pada konferensi pers di Yerusalem pada hari Sabtu.

“Kami akan segera mulai menggunakan teknologi … digital berarti yang telah kita gunakan untuk memerangi terorisme,” kata Netanyahu.

Dia menambahkan bahwa dia meminta persetujuan Kementerian Kehakiman karena langkah-langkah itu akan melanggar privasi pasien.

“Musuh tidak terlihat tetapi kita harus menemukannya,” kata Netanyahu.

Untuk meminimalkan infeksi, mal, hotel, kafe, restoran, dan teater akan ditutup, karyawan tidak boleh pergi ke tempat kerja mereka jika tidak perlu, sementara layanan vital, apotek, supermarket, dan bank akan terus beroperasi.

Militer Israel mengatakan semua pasukannya telah diperintahkan kembali ke pangkalan mereka pada hari Minggu pagi dan bahwa tentara tempur harus bersiap untuk tinggal lama di pangkalan mereka tanpa cuti hingga satu bulan.

Sebanyak 193 orang telah dites positif terkena virus sejauh ini di Israel tanpa ada korban jiwa yang dilaporkan, menurut Kementerian Kesehatan Israel.

Banyak kasus yang dikonfirmasi telah berada di penerbangan internasional dalam dua minggu terakhir.

Langkah virus corona terbaru mengikuti serangkaian pengetatan pembatasan yang diberlakukan oleh Israel untuk menahan virus, termasuk penutupan sebagian besar sekolah, isolasi diri 14 hari bagi siapa saja yang datang dari luar negeri dan membatasi pertemuan hingga 100 orang.

Puluhan ribu warga Israel saat ini dikarantina.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *