Friday, June 21

Coronavirus: Apple menutup semua toko di luar Greater China selama dua minggu

LOS ANGELES (BLOOMBERG) – Apple mengatakan pada hari Sabtu (14 Maret) bahwa pihaknya menutup ratusan toko ritelnya di luar Greater China hingga 27 Maret dan pindah ke pekerjaan jarak jauh untuk membantu mengurangi penyebaran virus corona.

Dalam sebuah surat yang diposting di situs web Apple, chief executive officer Tim Cook mengatakan bahwa “cara paling efektif untuk meminimalkan risiko penularan virus adalah dengan mengurangi kepadatan dan memaksimalkan jarak sosial,” yang menyebabkan keputusan untuk menutup sementara toko dan memindahkan karyawan perusahaan di luar Greater China untuk bekerja dari jarak jauh.

Apple memiliki hampir 460 lokasi di seluruh dunia di luar China, termasuk sekitar 270 toko di AS. Apple sebelumnya menutup tokonya di Italia dan Spanyol karena dunia berurusan dengan pandemi Covid-19.

Cook mengatakan bahwa semua karyawan per jam di toko-toko yang tutup akan terus menerima gaji normal. Dia juga mengatakan bahwa raksasa teknologi yang berbasis di Cupertino, California telah menyumbangkan US $ 15 juta (S $ 21 juta) untuk memerangi virus corona dan bahwa itu akan mencocokkan sumbangan karyawan dua banding satu.

Dia tidak mengatakan berapa lama dekrit kerja jarak jauh akan berlangsung, tetapi dia mengatakan bahwa “mereka yang pekerjaannya mengharuskan mereka berada di lokasi harus mengikuti panduan untuk memaksimalkan ruang interpersonal”. Karyawan Apple di beberapa kantor telah didorong untuk bekerja dari jarak jauh minggu terakhir ini. Cook menutup suratnya dengan berterima kasih kepada “responden pertama yang heroik, dokter, perawat, peneliti, pakar kesehatan masyarakat, dan pegawai negeri” yang bekerja untuk memerangi pandemi.

Penutupan toko merupakan perpanjangan dari upayanya untuk mengatasi wabah. Cook mengirim memo kepada karyawan sekitar seminggu yang lalu yang menawarkan staf di sebagian besar kantor globalnya kemampuan untuk bekerja dari rumah. Pada saat itu, ia menyebut wabah itu sebagai “peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan “momen yang menantang”.

Sebagai perusahaan teknologi yang berbasis di AS yang membangun sebagian besar produknya melalui rantai pasokan China, Apple telah terkena dampak unik oleh virus corona. Rantai pasokannya telah mundur selama berminggu-minggu dengan penutupan pabrik, dan produk-produk seperti iPhone dan iPad Pro telah mengalami kendala dalam memenuhi pesanan.

Pada hari Jumat, Apple mengatakan akan mengadakan konferensi tahunan untuk pengembang perangkat lunak online, membatalkan pertemuan Juni yang biasanya membawa ribuan orang bersama-sama di San Jose, California.

Apple adalah salah satu perusahaan pertama yang mengungkapkan dampak virus terhadap keuangannya, mengatakan bulan lalu bahwa itu tidak akan lagi memenuhi kisaran panduan kuartal Maret sebesar US $ 63 miliar hingga US $ 67 miliar. Itu tidak mengatakan bagaimana penutupan dua minggu sebagian besar toko akan berdampak lebih lanjut pada pendapatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *