Tuesday, June 25

Switerland memenangkan Eurovision, saat perang Israel-Gaa membayangi kontes

Switerland pada hari Sabtu memenangkan Kontes Lagu Eurovision 2024 di kota tuan rumah Swedia Malmo, mengalahkan runner-up Kroasia, setelah berada di antara tiga besar taruhan untuk memenangkan kompetisi.

Ditagih sebagai perayaan yang menyenangkan dari keragaman Eropa, kontes tahun ini telah didorong ke dalam sorotan politik dengan seruan agar Israel dikecualikan atas kampanye militernya di Gaa, yang dipicu oleh serangan mematikan Hamas pada 7 Oktober di Israel.

Rapper dan penyanyi Swiss Nemo, 24, memenangkan kontes dengan The Code, sebuah lagu drum-dan-bass, opera, rap dan rock, tentang perjalanan penemuan diri Nemo sebagai orang non-biner.

“Saya berharap kontes ini dapat memenuhi janjinya dan terus membela perdamaian dan martabat bagi setiap orang di dunia ini,” kata Nemo, setelah menerima trofi Eurovision di atas panggung.

Baby Lasagna dari Kroasia, nama asli Marko Purisic, 28, berada di urutan kedua dengan Rim Tim Tagi Dim, sebuah lagu tentang seorang pemuda yang meninggalkan rumah bercita-cita menjadi “anak kota” dengan peluang yang lebih baik.

Eden Golan dari Israel, 20, berada di urutan kelima dalam kontes meskipun para demonstran menyerukan boikot terhadap negara itu.

Artis solo wanita pada hari Kamis muncul sebagai salah satu pesaing utama untuk menang setelah lolos ke final.

Cemoohan terdengar selama penampilan Golan tetapi juga tepuk tangan. Suara itu sebagian terdengar dalam siaran yang dilihat oleh puluhan juta orang di Eropa dan di seluruh dunia.

Ada juga cemoohan ketika poin-poin juri Israel disajikan.

Beberapa ribu pengunjuk rasa berkumpul di Malmo tengah menjelang final Sabtu, melambaikan bendera Palestina dan meneriakkan “Eurovision bersatu dengan genosida” – sebuah twist pada slogan resmi kontes “United by music”.

Beberapa ratus orang kemudian juga memprotes di luar venue, meneriakkan: “Eurovision, Anda tidak bisa bersembunyi, Anda mendukung genosida.”

Para pengunjuk rasa telah menunjuk pada standar ganda ketika EBU melarang Rusia dari Eurovision pada 2022 setelah invasinya ke Ukraina.

Polisi menyeret beberapa pengunjuk rasa sebelum mengepung dan mengantar mereka pergi, kata seorang wartawan Reuters di luar arena. Beberapa pengunjuk rasa terlihat tergeletak di tanah setelah polisi menggunakan semprotan merica untuk membubarkan demonstrasi.

25 negara berkompetisi di final setelah artis Belanda Joost Klein dikeluarkan sebelumnya pada hari Sabtu karena keluhan yang diajukan oleh anggota kru produksi.

Suara pemirsa merupakan setengah dari hasil akhir hari Sabtu, sementara juri dari lima profesional musik di setiap negara yang berpartisipasi membentuk setengah lainnya.

Pemenang Eurovision dianugerahi trofi kaca resmi kontes, yang berbentuk seperti mikrofon klasik kuno, dengan pasir yang diledakkan dan dicat detail. Pemenang juga dapat menjadi tuan rumah kompetisi pada tahun berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *