Friday, June 21

Sebagian besar restoran Hong Kong bersedia meminjamkan wadah kepada pelanggan untuk pesanan takeaway, survei menemukan, tetapi pemimpin industri meragukan gagasan itu

“Mempromosikan membawa peralatan makan Anda sendiri dan penyewaan peralatan makan yang dapat digunakan kembali dan dapat dicuci adalah cara terbaik untuk mengurangi limbah di sumbernya.”

Greeners Action mensurvei 171 restoran antara Maret dan April dan menemukan bahwa 68 persen responden bersedia mengambil bagian dalam praktik penyewaan peralatan makan.

Hampir dua perlima mengatakan mereka bersedia memasang mesin penyewaan kontainer yang dapat digunakan kembali di tempat itu.

Otoritas lingkungan bulan lalu memberlakukan yang pertama dari larangan plastik sekali pakai dua fase yang menargetkan restoran, hotel, dan pengecer kota.

Restoran tidak bisa lagi menyediakan wadah styrofoam dan peralatan plastik sekali pakai bagi pengunjung, seperti garpu, pisau, tongkat putar, dan sedotan.

Tanggal peluncuran untuk tahap kedua, yang akan mencakup gelas plastik sekali pakai dan kotak untuk layanan takeaway, belum diumumkan.

Yvonne Leung, operator Space Cafe di Ngau Tau Kok, mulai menghapus peralatan sekali pakai sekitar delapan tahun yang lalu setelah menemukan sedotan yang dapat digunakan kembali yang terbuat dari stainless steel selama perjalanan ke Taiwan.

“Mereka terlihat sangat cantik, saya pikir saat itu,” katanya. “Akan menyenangkan menggunakannya di restoran saya.”

Leung mulai beralih ke kotak makan siang yang dapat digunakan kembali untuk pesanan takeaway pada tahun 2020. Pelanggan harus membayar deposit yang dapat dikembalikan sebesar HK $ 5 (64 sen AS) untuk setiap kontainer.

Dia mengatakan mereka yang perlu menyewa kontainer berjumlah sebagian kecil dari pesanan, dengan sisanya membawa kotak dan botol mereka sendiri untuk makanan takeaway.

Oktober lalu, mesin penjual otomatis yang mengeluarkan wadah makanan gratis yang dapat digunakan kembali dipasang di delapan universitas negeri di kota itu. Pengguna harus membayar deposit HK $ 20, tanpa batas waktu pengembalian dan tidak perlu mencuci setelahnya.

Foodpanda, platform layanan pengiriman makanan terbesar di Hong Kong, juga meluncurkan skema percontohan pengemasan yang dapat digunakan kembali pada tahun 2022. Pengunjung dapat mengembalikan kotak kosong ke 10 mesin pengumpul di Central, Admiralty, Wan Chai, dan Causeway Bay.

Sejak Februari 2023, pelanggan juga dapat memberikan wadah kosong kepada pengendara pada pesanan Foodpanda berikutnya.

06:03

Menguji peralatan ramah lingkungan untuk makanan takeaway di bawah larangan plastik sekali pakai Hong Kong

Menguji peralatan ramah lingkungan untuk makanan takeaway di bawah larangan plastik sekali pakai Hong Kong

, Greeners Action mengatakan restoran yang disurvei paling khawatir tentang kurangnya ruang untuk menyimpan kontainer, diikuti oleh beban kerja dan biaya tambahan.

Siu mengatakan beberapa pemilik restoran yang diwawancarai tidak tahu berapa banyak kotak yang harus disiapkan karena pesanan takeaway mereka bervariasi setiap hari, sementara wadah yang dapat digunakan kembali seperti itu tidak dapat ditimbun terlebih dahulu semudah wadah konvensional sekali pakai.

Sekitar sepertiga dari restoran mengatakan mereka berharap pihak berwenang atau platform pinjaman kotak makan siang dapat mencuci dan mengirimkan wadah kepada mereka tanpa mengenakan biaya tambahan.

Dua puluh lima restoran mengatakan mereka berharap untuk melihat lebih banyak insentif pemerintah, seperti pengurangan pajak dan sertifikasi sanitasi penyedia layanan, untuk mengadopsi penyewaan kontainer yang dapat digunakan kembali.

Simon Wong Kit-lung, presiden kehormatan kelompok perdagangan Institute Of Dining Professionals, mengatakan bahwa meskipun para pencinta lingkungan memiliki niat baik untuk mempromosikan penyewaan kotak makan siang, itu tidak mudah untuk dilakukan dalam skala besar.

“Ini akan menghabiskan banyak sumber daya, seperti logistik. Anda juga harus memobilisasi pelanggan untuk mengembalikan kotak itu sendiri,” katanya. “Lebih mudah bagi restoran independen karena mereka memiliki lebih banyak fleksibilitas.

“Kecuali ada satu organisasi besar yang mempelopori pembangunan jaringan kontainer semacam itu di seluruh kota, saya tidak melihat ada kelompok katering yang berhasil melakukan itu.”

Departemen Perlindungan Lingkungan mengatakan pemerintah tidak memiliki rencana untuk mengembangkan layanan pinjaman kotak makan siang terpusat.

“Kita perlu mempertimbangkan faktor-faktor yang relevan seperti penawaran dan permintaan pasar, kebiasaan publik, kelayakan praktis dan efektivitas biaya,” kata seorang juru bicara.

Dia menambahkan bahwa pihak berwenang tidak memiliki jadwal untuk meluncurkan fase kedua dari larangan plastik sekali pakai.

“Kami akan sepenuhnya mempertimbangkan aksesibilitas dan keterjangkauan alternatif non-plastik yang relevan, serta bagaimana industri dan masyarakat beradaptasi dengan fase pertama kontrol,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *