Tuesday, June 25

Saudara laki-laki dan pengacara Presiden Peru Dina Boluarte ditangkap atas dugaan menjajakan pengaruh

Pihak berwenang Peru menangkap saudara laki-laki dan pengacara Presiden Dina Boluarte pada hari Jumat atas tuduhan menjajakan pengaruh, sehari setelah pemerintah negara Amerika Selatan itu membubarkan unit polisi yang membantu jaksa dalam menyelidiki lingkaran dalam presiden.

Seorang hakim menandatangani penangkapan, menurut salinan surat perintah yang diperoleh Associated Press. Dokumen itu menuduh saudara kandung presiden bekerja untuk menunjuk pejabat pemerintah dengan imbalan uang dan kesepakatan untuk mengumpulkan tanda tangan untuk mendaftarkan partai politik.

Perkembangan itu menandai langkah terbaru dalam meningkatkan tekanan pada Boluarte, yang menjadi presiden pada Desember 2022, ketika dia menggantikan presiden saat itu Pedro Castillo. Dia dipecat oleh parlemen dan sekarang dipenjara saat diselidiki karena dugaan korupsi dan pemberontakan.

Surat perintah itu juga mengabulkan permintaan jaksa untuk menjaga kedua pria itu tidak dapat berkomunikasi selama 10 hari, sebuah manuver hukum yang biasanya disediakan pihak berwenang untuk kasus-kasus yang mereka anggap sangat serius.

Stasiun televisi lokal menunjukkan gambar penangkapan Nicanor Boluarte dan Mateo Castaneda. Kejaksaan Agung kemudian mengkonfirmasi penangkapan mereka di media sosial.

Kakak laki-laki presiden menghadapi tuduhan konspirasi dan pengaruh menjajakan karena diduga menunjuk prefek – pejabat lokal yang melacak konflik sosial di daerah terpencil – dengan imbalan uang dan pengumpulan tanda tangan untuk mendaftarkan Citiens untuk partai Peru.

Sementara itu, jaksa menuduh Castaneda mengganggu penyelidikan terhadap Nicanor Boluarte, 64, dengan menawarkan manfaat tertentu kepada anggota unit polisi yang sekarang dibubarkan, yang berfokus pada penyelidikan pajak.

Sebelum penangkapannya, Castaneda telah memberi saran kepada Presiden Boluarte dalam penyelidikan atas penggunaan jam tangan mewah dan perhiasan mewah yang tidak dia cantumkan dalam formulir deklarasi aset wajib.

Tidak segera jelas apakah kedua pria itu memiliki pengacara yang dapat berkomentar atas nama mereka.

Jaksa, menurut surat perintah itu, menuduh tujuan konspirasi itu adalah untuk “mendapatkan sumber daya ekonomi dan merekrut anggota untuk membiayai” dan mendirikan partai politik “Citiens of Peru”, yang kemudian akan “digunakan sebagai platform untuk mempertahankan kekuasaan di aparatur negara dan, dengan demikian, memperoleh keuntungan terlarang”.

Kantor jaksa agung Peru mengatakan sekarang sedang menyelidiki potensi penyalahgunaan wewenang oleh Presiden Boluarte dan Menteri Dalam Negeri Walter Orti karena membubarkan unit polisi.

Seorang juru bicara presiden mengatakan pada konferensi pers pada Jumat malam bahwa unit polisi telah dibubarkan karena gagal mematuhi norma-norma administrasi dan bahwa pemerintah menghormati hukum dan otonomi peradilan.

Keputusan untuk membubarkan unit polisi disahkan oleh Orti.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *