Friday, June 21

Perkebunan tepi pantai terpencil memikat penduduk yang mencari kehidupan yang tenang di Hong Kong. Sekarang mereka mengatakan masuknya pekerja impor telah menghancurkan ketenangan

Perkebunan telah melihat sejumlah penyewa baru, dengan doens pendatang baru, sering mengenakan pakaian di lokasi konstruksi, menggantung pakaian dan makan makanan di luar.

Setiap pagi, mereka memuat ke dalam perahu yang membawa mereka ke lokasi konstruksi terdekat, kembali nanti malam.

Kehadiran para pendatang baru telah menyebabkan pertikaian antara beberapa orang di masyarakat dan pengusaha pekerja – anak perusahaan dari perusahaan besar milik negara.

Perusahaan-perusahaan tersebut telah menggunakan The Sea Ranch untuk menampung pekerja impor, yang disewa untuk pembangunan insinerator di pulau terdekat.

Tetapi perkebunan itu baru mendapat perhatian publik minggu lalu ketika seorang tersangka pencuri berantai ditemukan terluka parah di dermaga pribadi perkebunan. Dia kemudian meninggal di rumah sakit.

Meskipun tidak semua warga yang berbicara dengan Post menentang para pekerja yang pindah, banyak yang mengatakan bahwa peristiwa baru-baru ini telah mengganggu komunitas mereka yang damai.

“Saya datang ke sini karena saya ingin memiliki kehidupan yang tenang,” kata Mary *, pensiunan penduduk Hongkonger Sea Ranch berusia 68 tahun. “Itu sebabnya kami benar-benar khawatir.”

Ditagih sebagai retret “rumah kedua” mewah bagi sosialita Hong Kong ketika dibuka pada tahun 1979, The Sea Ranch menawarkan 200 flat dengan pemandangan laut tanpa hambatan lengkap dengan akses pantai pribadi, clubhouse, dan feri langsung ke Central.

Tetapi pengembang, Hutchison Whampoa, tidak dapat mempertahankan biaya operasi yang berat dan menarik diri sepenuhnya pada tahun 1983. Itu meninggalkan perkebunan kepada penduduk untuk dikelola, dengan beberapa flat dilaporkan dijual seharga HK $ 1 (13 sen AS).

Tahun-tahun berikutnya penuh dengan pertempuran hukum antara pemilik dan perusahaan manajemen. Clubhouse, bersama dengan fasilitasnya dan feri langsung ke Central, ditutup. Sebagian besar flat dibiarkan membusuk.

Sekarang, The Sea Ranch hanya rumah bagi sekitar 40 penduduk penuh waktu – campuran penduduk setempat dan ekspatriat.

Mereka yang berbicara dengan Washington Post mengatakan itu menawarkan sesuatu yang tidak seperti apa pun di Hong Kong.

Bagian dari daya tarik perkebunan adalah harganya yang luar biasa murah. Penduduk Amerika Andrew De Caro membeli flat pertamanya berukuran 1.250 kaki persegi (116 meter persegi) hanya dengan HK $ 1,2 juta pada tahun 2009 – kurang dari sepersepuluh dari apa yang akan dihabiskan untuk unit serupa di Discovery Bay.

“Ini adalah komunitas kecil, kita semua saling mengenal,” kata De Caro, 60. “Hanya ada cara yang lebih baik ini semua bisa dikelola.”

Hal-hal mulai berubah sekitar 2019 ketika The Sea Ranch menerima kelompok pekerja impor pertamanya, dengan beberapa penduduk mengatakan kepada Post bahwa mereka tidak diberitahu tentang kedatangan mereka.

Kelompok kedua tiba musim panas lalu dan keluhan mulai menumpuk tentang kebersihan, sampah, tikus, pembangunan dapur komersial dan masalah dengan tekanan air di gedung-gedung perumahan para pekerja.

Masalah keamanan juga didorong ke depan ketika perkebunan itu dilanda serangkaian dugaan pencurian yang berpuncak pada kematian tersangka pencuri awal bulan ini.

Polisi mengatakan pria itu, yang berasal dari daratan China, diyakini telah jatuh ke kematiannya selama percobaan perampokan. Pasukan itu juga menyoroti bahwa pria itu dan dua kaki tangannya yang dicurigai bukan buruh yang bekerja di dekat perkebunan, bertentangan dengan spekulasi di antara beberapa orang di masyarakat.

Peter Frankowski, seorang pensiunan Jerman berusia 85 tahun yang telah tinggal di The Sea Ranch sejak 2017, mengatakan dia mencoba menghubungi departemen pemerintah dalam beberapa tahun terakhir untuk menyelesaikan masalah yang melibatkan para pekerja dan manajemen keseluruhan perkebunan, tetapi melihat sedikit tindakan yang diambil.

“Interaksi dengan pemerintah suram karena Anda mendapatkan, Anda tahu, terisak setiap saat,” kata Frankowski.

Menurut pemberitahuan yang dilihat oleh Post, dan dikonfirmasi oleh penduduk yang mengetahui masalah ini, kelompok pekerja terbaru dipekerjakan oleh PowerChina Sichuan Engineering Corporation.

Sebuah pemberitahuan yang dikeluarkan oleh perusahaan, tertanggal 26 April dan ditujukan kepada penduduk, mengatakan “sangat meminta maaf” atas gangguan dan kekhawatiran yang diangkat.

Dikatakan dapat memberikan daftar karyawannya ke kantor manajemen perkebunan tetapi menolak untuk mengungkapkan perjanjian sewanya.

Pada kunjungan baru-baru ini ke The Sea Ranch, Post mengamati dua petugas polisi berpatroli di tempat itu, yang menurut penduduk merupakan perkembangan baru-baru ini.

Dua pemberitahuan tertanggal 6 Mei juga terlihat di dermaga perkebunan, yang mengatakan para pekerja tidak diizinkan naik kapal perkebunan ke Cheung Chau. Aturan yang melarang non-penduduk komunitas menggunakan perahu juga dipulihkan.

Tidak semua warga berbagi keprihatinan yang sama. Dua penghuni perkebunan mengatakan kepada Post bahwa mereka tidak memiliki masalah dengan para pekerja yang berada di Sea Ranch.

Seorang warga yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sifat komunitas yang erat mengatakan dia merasa tindakan orang lain terlalu jauh.

“Saya melihat para pekerja asing menangis dan mengobrol dengan keluarga mereka di telepon setiap hari,” katanya. “Mereka hanya pulang sekali atau dua kali setahun. Saya tidak tahu mengapa orang-orang di sini menggertak mereka seperti ini.”

Departemen Tenaga Kerja mengatakan mereka dibawa di bawah Skema Tenaga Kerja Tambahan yang Ditingkatkan kota untuk bekerja di lokasi Fasilitas Pengelolaan Sampah Terpadu fase 1.

Proyek senilai HK $ 31 miliar adalah perusahaan patungan antara Keppel Seghers dan Hen Hua Engineering Company, perwakilan lokal dari China Harbour Engineering Company yang berbasis di Beijing, yang merupakan anak perusahaan dari raksasa milik negara China Communications Construction Company.

Di bawah skema ini, majikan bertanggung jawab untuk menyediakan akomodasi bagi para pekerjanya, yang dapat diatur sendiri, menurut Departemen Tenaga Kerja.

Tidak ada pelanggaran persyaratan yang ditemukan ketika memeriksa akomodasi pekerja dalam kasus ini, tambahnya.

Jumlah pasti pekerja impor yang tinggal di perkebunan belum diungkapkan kepada publik.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan bahwa mereka telah menyetujui 590 pekerja impor untuk fasilitas pengelolaan limbah antara 2019 dan 2023, tetapi tidak menyimpan statistik tentang berapa banyak pekerja yang saat ini dipekerjakan.

The Post melihat setidaknya 75 pekerja turun di The Sea Ranch sesaat sebelum jam 6 sore pada kunjungan baru-baru ini, sementara penduduk memperkirakan ada sebanyak 180.

Sebuah sumber yang akrab dengan urusan perkebunan mengatakan bahwa para pekerja sekarang tinggal di setidaknya 25 flat di The Sea Ranch, dengan sebanyak 22 orang di satu rumah.

Hanya beberapa anggota masyarakat yang pernah diajak berkonsultasi tentang pengaturan tersebut, kata sumber itu, menambahkan bahwa upaya berulang oleh komite pemilik untuk memeriksa flat atau mendapatkan rincian tentang pengaturan pekerja telah ditolak.

Tiga hari setelah tersangka pencuri ditemukan di dermaga, perusahaan rekayasa Hua bertemu dengan anggota Komite Pemilik The Sea Ranch Incorporated dan mengatakan bersedia membantu menyelesaikan masalah perkebunan selama para pekerja bisa tinggal, kata sumber itu.

Perusahaan Teknik Hua tidak menanggapi permintaan Post untuk komentar.

Departemen Perlindungan Lingkungan mengatakan telah mengambil “tindakan segera” untuk mengatasi masalah, termasuk bertemu dengan perwakilan warga.

Tanpa menyebut nama perusahaan, departemen mengatakan kontraktor telah memasang pompa air baru di gedung yang menampung para pekerja dan melakukan perbaikan pada dermaga perkebunan.

“Kontraktor juga mengingatkan pekerja impor mereka untuk menjaga hubungan baik dengan penduduk sekitar,” katanya.

* Nama diubah atas permintaan orang yang diwawancarai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *