Tuesday, June 25

Opini | Pencairan India-China mungkin akan terjadi jika Modi terpilih kembali

IklanIklanOpiniSyed Munir KhasruSyed Munir Khasru

  • Insiden di sepanjang perbatasan, terutama sejak 2017, telah menguji batas kesabaran strategis kedua negara
  • Tetapi jika Modi memenangkan masa jabatan ketiga, ia mungkin termotivasi untuk mencari pencairan dan meningkatkan warisannya sebagai negarawan

Syed Munir Khasru+ FOLLOWPublished: 5:30am, 15 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMPIndia berada di tengah-tengah pemilihan umum yang sangat penting. Potensi kesinambungan kepemimpinan Perdana Menteri Narendra Modi dapat memicu perdebatan baru tentang lintasan hubungan India dengan China.

Selama dekade terakhir, hubungan antara kedua raksasa Asia telah ditandai oleh interaksi kerja sama dan persaingan yang kompleks, ditandai dengan keterlibatan diplomatik di tingkat tertinggi dan kebuntuan perbatasan yang menggarisbawahi ketegangan yang bertahan lama.

Ada beberapa insiden yang telah menguji batas kesabaran strategis kedua negara. Kebuntuan militer 73 hari di Doklam pada tahun 2017, dipicu oleh China yang memperluas jalan ke wilayah yang disengketakan, membawa kedua tetangga bersenjata nuklir itu sangat dekat dengan konflik bersenjata. Bentrokan kekerasan di Lembah Galwan di Ladakh pada tahun 2020, yang mengakibatkan korban di kedua belah pihak, memperburuk ketegangan bilateral. Ketika Modi bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT G20 2016 di Hanghou, ia menyuarakan keberatan India terhadap Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) yang melewati bagian Kashmir yang dikelola Pakistan, yang juga diklaim India. Terlepas dari gejolak ini, ada upaya bersama untuk mendorong dialog dan diplomasi. Ketika Modi bertemu Xi pada pertemuan puncak informal di Wuhan pada tahun 2018, dengan latar belakang konflik Doklam, para pemimpin memutuskan untuk memberikan panduan strategis kepada angkatan bersenjata mereka, untuk meningkatkan komunikasi dan menumbuhkan kepercayaan. Tahun berikutnya, Xi mengunjungi Mamallapuram di Tamil Nadu untuk pertemuan puncak informal kedua yang berfokus pada peningkatan hubungan bilateral dan peningkatan kerja sama. Namun, keterlibatan ini belum membuahkan hasil nyata, dan masalah yang memicu ketidakpercayaan tetap belum terselesaikan. Di jantung keretakan India-Cina terletak masalah pelik sengketa teritorial, terutama atas perbatasan yang belum terselesaikan di Himalaya. Kedua negara memiliki persepsi yang sangat berbeda tentang Garis Kontrol Aktual, garis gencatan senjata yang didefinisikan secara longgar, dan ini telah menyebabkan serangan berkala dan tuduhan pelanggaran. Kekhawatiran India tentang meningkatnya pengaruh China di kawasan Samudra Hindia dan kemitraan strategisnya dengan negara-negara tetangga India, terutama Pakistan, telah memicu kekhawatiran tentang potensi pengepungan. Hubungan dekat China dengan Pakistan, yang didukung oleh kerja sama ekonomi dan militer, adalah duri di pihak India. New Delhi memandang dukungan Beijing untuk Islamabad sebagai penghalang bagi stabilitas regional dan potensi ancaman terhadap keamanan nasionalnya. Bergabungnya India dalam Dialog Keamanan Kuadrilateral telah menambahkan lapisan kompleksitas baru pada persamaan India-Tiongkok. Quad, yang dipandang sebagai penyeimbang ambisi Tiongkok di Indo-Pasifik, telah menimbulkan kekhawatiran di Beijing tentang potensi pengepungan juga. Di sisi lain, tindakan China di Laut China Selatan, ditambah dengan Belt and Road Initiative yang ambisius, telah memicu kekhawatiran akan jebakan utang dan erosi kedaulatan di antara negara-negara kecil di kawasan itu. Penentangan India terhadap prakarsa infrastruktur Tiongkok dan dukungannya terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka telah memposisikannya sebagai benteng strategis melawan ambisi regional Tiongkok, yang semakin mempererat hubungan bilateral.

Jika Modi mengamankan masa jabatan ketiga yang bersejarah, pendekatannya terhadap China mungkin dipengaruhi oleh keinginan untuk meninggalkan warisan abadi stabilitas regional dan kerja sama ekonomi. Pendekatan pragmatis dan negarawan, didorong oleh pengejaran kepentingan bilateral dan regional jangka panjang, dapat memotivasi dia untuk mencari pencairan hubungan dengan Beijing.

Pergeseran seperti itu akan memerlukan konsesi yang signifikan dari kedua belah pihak, dan kesediaan untuk mengatasi keluhan lama dan menemukan kesamaan pada isu-isu yang diperdebatkan. Kekhawatiran India tentang dukungan China untuk Pakistan dan jejak Beijing yang berkembang di kawasan Samudra Hindia perlu dihilangkan.

05:23

Bagaimana ketegangan India-Maladewa dipicu oleh perselisihan online tentang pariwisata

Bagaimana ketegangan India-Maladewa dipicu oleh perselisihan online tentang pariwisata

Demikian pula, India perlu meyakinkan Tiongkok bahwa pihaknya tidak menganggap Quad sebagai pengelompokan anti-Tiongkok dan bahwa keterlibatannya difokuskan pada penanganan masalah regional bersama. Meskipun tantangannya berat, potensi imbalan dari pemulihan hubungan pragmatis dapat meluas jauh melampaui ranah bilateral, mengantarkan era baru kerja sama dan kemakmuran bagi seluruh Indo-Pasifik.

Bagi Modi, keputusan untuk mengejar pencairan diplomatik dengan China pada akhirnya dapat bertumpu pada kemampuannya untuk menavigasi jaringan kompleks tekanan politik domestik, aliansi regional, dan dinamika kekuatan global.

Hanya waktu yang akan memberi tahu apakah kepemimpinan Modi yang berkelanjutan dapat mengkatalisasi terobosan diplomatik yang telah lama menghindari kedua raksasa Asia, atau apakah status quo ketidakpercayaan strategis dan ketegangan berkala akan bertahan, memberikan bayangan panjang atas lanskap geopolitik kawasan itu.

Profesor Syed Munir Khasru adalah ketua think tank internasional IPAG Asia-Pasifik, Australia, dengan kehadiran juga di Dhaka, Delhi, Dubai dan Wina

6

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *