Tuesday, June 25

‘Kekuatan inti’ teknologi kuantum China yang ditargetkan oleh daftar hitam perdagangan AS terbaru, fisikawan China memperingatkan

IklanIklanHubungan AS-Tiongkok+ IKUTIMengatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutChinaScience

  • ‘Daftar Entitas’ AS yang diperbarui menyebutkan 22 pemain terkemuka China dalam penelitian dan industri kuantum di antara 37 perusahaan dan lembaganya yang ditargetkan
  • Langkah itu bisa berakibat besar bagi penelitian kuantum di China, mulai dari akses ke peralatan canggih hingga pertukaran akademis, kata fisikawan kepada Post

Hubungan AS-Tiongkok+ FOLLOWDannie Peng+ FOLLOWPublished: 22:00, 11 Mei 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP

Pembatasan perdagangan AS terbaru terhadap China “belum pernah terjadi sebelumnya” dan akan memiliki “dampak luas” pada penelitian kuantum China, fisikawan di negara itu telah memperingatkan.

Ini terjadi setelah daftar kontrol ekspor Departemen Perdagangan AS yang diperbarui dirilis pada hari Kamis menyebutkan 22 pemain terkemuka China dalam penelitian kuantum dan industrialisasi di antara 37 “entitas” China yang ditargetkan.

Penambahan ke daftar hitam, yang secara resmi dikenal sebagai “Daftar Entitas”, dirancang untuk mencegah perusahaan AS menjual bahan dan peralatan ke entitas yang ditargetkan.

Ini adalah kedua kalinya lembaga penelitian dan perusahaan terkait kuantum ditambahkan ke daftar hitam perdagangan, tetapi cakupannya jauh lebih luas, menurut para ilmuwan China.

“Hampir semua kekuatan inti China dalam penelitian informasi kuantum telah terdaftar,” kata Yin hangqi, seorang fisikawan di Institut Teknologi Beijing, yang menggambarkan dampaknya sebagai “besar”.

Di antara pendatang baru, “22 institut dan perusahaan ditambahkan … untuk memperoleh atau mencoba memperoleh barang-barang asal AS untuk meningkatkan kemampuan kuantum [China]”, Biro Industri dan Keamanan departemen AS mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang pembaruan tersebut.

“Kegiatan ini memiliki aplikasi militer yang substansial dan menimbulkan ancaman signifikan terhadap keamanan nasional AS,” katanya.

Sektor hi-tech China termasuk teknologi informasi kuantum, terutama yang terkait dengan kemampuan pertahanannya, telah menjadi target sanksi AS selama bertahun-tahun. Pada November 2021, dua perusahaan komunikasi kuantum dan sebuah lembaga penelitian menjadi entitas Tiongkok pertama yang dimasukkan dalam daftar hitam ekspornya. Dan pada Agustus tahun lalu, Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang memblokir aliran dolar AS ke semikonduktor dan mikroelektronika China, teknologi informasi kuantum, dan sistem kecerdasan buatan tertentu, dalam upaya berkelanjutan untuk menumpulkan akses China ke teknologi semacam itu.

03:29

Presiden AS Joe Biden bersumpah China “tidak akan memenangkan perlombaan ini” di tengah persaingan kendaraan listrik

Presiden AS Joe Biden bersumpah China “tidak akan memenangkan perlombaan ini” di tengah persaingan kendaraan listrikBeberapa fisikawan kuantum mengatakan kepada South China Morning Post bahwa langkah AS terbaru dapat menyebabkan dampak besar bagi penelitian terkait di negara itu, mulai dari mengakses peralatan canggih hingga pertukaran akademis.

Seorang ilmuwan bermarga Liu yang bekerja di salah satu lembaga penelitian yang ditargetkan menyebut penyisiran terbaru “belum pernah terjadi sebelumnya” – karena “hampir semua laboratorium [Cina] yang melibatkan penelitian kuantum telah terdaftar”.

Ilmuwan, yang menolak memberikan nama lengkapnya karena sensitivitas masalah ini, mengatakan laser yang dipesan tahun lalu akan dikirim dari Amerika Serikat, tetapi dia baru saja diberitahu bahwa itu mungkin ditahan di bea cukai.

Salah satu perusahaan dalam daftar, Origin Quantum Computing Technology, didirikan pada tahun 2017 oleh sepasang fisikawan kuantum USTC terkemuka dan merupakan tulang punggung untuk penelitian komputasi kuantum China dan aplikasi industrinya.

USTC, atau Universitas Sains dan Teknologi Cina, adalah lembaga perintis dalam penelitian kuantum domestik. Pan Jianwei, yang dijuluki “bapak kuantum” negara itu, adalah seorang profesor di universitas.

Universitas ini juga merupakan pusat inovasi yang telah melahirkan banyak start-up, berkat terobosan ilmiah yang stabil, kumpulan bakat yang kompetitif dan dukungan yang murah hati dari pemerintah daerah.

Komputer kuantum praktis pertama Tiongkok dikirimkan oleh Origin pada tahun 2021. Origin Wukong – komputer kuantum superkonduktor generasi ketiga buatan China yang pertama di China – dibuka untuk pengguna global pada bulan Januari.

Empat pusat penelitian di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan China utama, termasuk Pusat Keunggulan dalam Informasi Kuantum dan Fisika Kuantum, Institut Fisika, Laboratorium Utama untuk Informasi Kuantum, Institut Sistem Mikro dan Teknologi Informasi Shanghai, juga ada dalam daftar sanksi yang diperbarui.

Lainnya termasuk lembaga penelitian di seluruh China, seperti Akademi Ilmu Informasi Kuantum Beijing, Pusat Penelitian Sains Kuantum Shanghai dan Institut Sains dan Teknik Kuantum Shenhen.

Penelitian kuantum di USTC mendapat manfaat dari pengiriman siswa dan peneliti ke Barat untuk pelatihan, kata Yin di Institut Teknologi Beijing. Tetapi sementara banyak lulusan USTC dapat terus pergi ke AS untuk studi yang lebih tinggi, ukuran terbaru tidak diragukan lagi akan bertindak sebagai peredam.

Yin juga mengatakan bahwa karena daftar sanksi dikeluarkan oleh departemen perdagangan dan tidak terkait langsung dengan Citienship dan Layanan Imigrasi AS, itu tidak mungkin berdampak langsung pada aplikasi visa pelajar USTC dalam jangka pendek.

Namun, daftar hitam menunjukkan bahwa AS akan menjadi semakin ketat dalam memberikan persetujuan visa kepada siswa China di bidang terkait STEM, tambahnya, mengacu pada akronim untuk pendidikan di bidang sains, teknologi, teknik dan matematika.

Dalam pembicaraan langsung di platform media sosial WeChat kemarin, seorang ilmuwan USTC mengatakan bahwa pengetatan berkelanjutan langkah-langkah penahanan AS dapat memiliki “implikasi luas” untuk penelitian kuantum di China.

Salah satu konsekuensi yang mungkin, katanya, adalah bahwa para peneliti China mungkin merasa lebih sulit untuk menerbitkan artikel di jurnal akademik terkemuka seperti Nature and Science, dengan temuan mereka cenderung menjalani lebih banyak pengawasan untuk memastikan kepatuhan terhadap sanksi AS.

Namun, terlepas dari tantangannya, Liu membuat catatan optimis. Dibandingkan dengan sektor hi-tech lainnya seperti semikonduktor dan AI, kesenjangan kuantum antara pemain China dan rekan-rekan Barat mereka tidak selebar itu, katanya.

China mempercepat upaya untuk mencapai kemandirian dalam peralatan kuantum kelas atas, kata Liu. Adapun hambatan untuk studi di luar negeri, dia mengatakan ini mungkin sebenarnya hal yang baik untuk China.

“Jika lebih banyak siswa berbakat akademis dapat tinggal di rumah, China dapat mempercepat kemajuan ilmiah.”

223

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *