Friday, June 21

Hitung mundur Olimpiade Paris: Siobhan Haughey dari Hong Kong beralih perlombaan untuk menjaga Hari Ibu tetap bebas dan memecahkan rekor

Siobhan Haughey bekerja ekstra untuk ibunya pada Hari Ibu ketika dia kembali ke kolam renang di Hong Kong, dan akhirnya memecahkan rekor kota dalam perlombaan yang belum pernah dia berenang sebelumnya.

Juara dunia gaya bebas 200 meter itu beberapa minggu lagi akan memimpin pencarian Hong Kong untuk kejayaan Olimpiade di Paris, tetapi ia melangkah jauh di uji coba lokal untuk Olimpiade, dengan mempertimbangkan ibunya.

Haughey pada hari Sabtu memasuki gaya bebas 800m pertamanya di kolam renang 50m panjang Olimpiade (“long-course”), dan mulai berenang dalam delapan menit, 39,93 detik. Waktunya di Hong Kong Sports Institute (HKSI) di Fo Tan mengetuk hampir dua detik dari tanda kota sebelumnya 8:41.66, yang ditetapkan oleh Stephanie Au Hoi-shun.

“Ini sebenarnya pertama kalinya saya melakukan kursus panjang gaya bebas 800,” kata Haughey sesudahnya. “Jadi saya tidak tahu cara berenang dan pelatihan saya sangat berbasis jarak menengah.”

Namun, memilih 800m daripada gaya bebas 400m yang lebih akrab pada hari Minggu memiliki manfaat penting dari berenang.

“Saya tidak benar-benar siap untuk [800m]. Saya awalnya ingin melakukan 400 gaya bebas,” katanya. “Tapi ini Hari Ibu dan … Aku ingin pergi makan malam dengan ibuku.”

Haughey tiba sudah memenuhi syarat untuk Paris, dengan tempat di disiplin favoritnya, gaya bebas 100m dan 200m, serta di gaya bebas 50m dan 400m dan gaya dada 100m.

Dia juga diharapkan menjadi bagian dari tim Hong Kong dalam gaya bebas 4x100m dan acara estafet medley.

“[Setelah lolos] itu hanya pertemuan pelatihan bagi saya, jadi saya tidak berharap terlalu banyak,” kata Haughey. “Tapi kurasa aku cukup senang dengan itu.”

Peraih medali perak ganda di Olimpiade Tokyo pada tahun 2021, Haughey bukan satu-satunya atlet Olimpiade di air di HKSI untuk Long Course Swimming Invitational Trial.

Pemain berusia 26 tahun itu bergabung dengan Au dan Tam Hoi-lam, sementara juga beraksi adalah Cindy Cheung Sum-yuet, satu-satunya wanita Hong Kong selain Haughey yang memiliki tempat individu di Paris yang dipastikan sebelum Sabtu.

“Saya akan mengatakan tim renang Hong Kong … memiliki hubungan yang sangat baik dan kami tahu bahwa semua orang bekerja menuju sesuatu,” kata Haughey. “Beberapa orang mungkin lolos ke Paris, beberapa orang mungkin memenuhi syarat untuk pertemuan lainnya.

“Sangat menyenangkan melihat mereka balapan di sini dan sebenarnya menyenangkan balapan di sini dan melihat rekan satu tim saya.”

Au memenangkan heat gaya punggung 50m dalam 28,48 detik, setengah detik di luar rekornya di Hong Kong. Dia menarik diri dari final, dengan perlombaan tidak menjadi acara kualifikasi Olimpiade.

Cheung yang berusia tujuh belas tahun finis kedua di heat dalam balapan yang sama di 29,69, tertinggal dari Ng Cheuk-yan, juga 17, dengan 0,28 detik. Cheung finis kedua lagi di final, 0,47 detik di belakang Ng 29,38.

Beberapa minggu setelah mengklaim rekor Hong Kong untuk gaya dada 200m, Adam Chillingworth harus puas di urutan kedua di HKSI dari Adam Mak Sai-ting – pria yang tandanya dia tingkatkan.

Mak menang dalam dua menit, 13,01 detik dengan Chillingworth setengah detik di belakang. Untuk mencapai Paris, masing-masing harus mencukur 1,5 detik lagi dari rekor waktu baru 2:11,16 yang dicatat Chillingworth bulan lalu di Pro Swim Series di Texas.

Pada hari Minggu, Tam, bersama dengan Olympian 2016 di Camille Cheng Lily-mei, akan bersaing dalam gaya bebas 100m. Cheung dan Au kemungkinan akan bertemu di final gaya punggung 100m, yang akan menjadi acara kualifikasi Olimpiade.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *