Tuesday, June 25

Ekspansi Aukus: Jepang, Korea Selatan ingin masuk pada Pilar 2 – tetapi kepercayaan masih menjadi poin yang mencuat

IklanIklanAukus alliance+ FOLLOWGatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutMinggu ini di AsiaPolitik

  • Apa yang disebut Pilar 2 Aukus menjanjikan akses ke pengetahuan sensitif dan teknologi militer mutakhir seperti komputasi kuantum, AI, dan senjata hipersonik
  • Itu membuat keamanan data menjadi perhatian utama, dengan pengamat mengidentifikasi New ealand sebagai satu-satunya calon Aukus yang kemungkinan akan masuk ke dalam pakta

Aukus alliance+ FOLLOWMaria Siow+ FOLLOWPublished: 12:00pm, 11 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMPAukus tampaknya siap untuk berkembang, dengan trio negara yang selaras dengan AS menyuarakan keinginan mereka untuk bergabung dengan elemen berbagi teknologi pakta keamanan regional dalam beberapa bulan terakhir. Kemitraan militer tiga arah di antara Australia, Inggris, dan Amerika Serikat pertama kali diresmikan pada September 2021, dengan tujuan tegas untuk melengkapi militer Canberra dengan kapal selam bertenaga nuklir, dan berbagi teknologi pertahanan canggih dengan “mitra keamanan tradisional”. Hal ini juga secara luas dilihat sebagai upaya untuk mendorong kembali kekuatan China yang tumbuh di kawasan Asia-Pasifik. Tiga mitra AS – Korea Selatan, Jepang dan New ealand – sekarang gatal untuk mendaftar ke apa yang disebut Pilar 2 Aukus, yang menjanjikan akses ke pengetahuan sensitif dan keahlian militer pada sejumlah inovasi mutakhir, dari komputasi kuantum dan kecerdasan buatan hingga persenjataan hipersonik. Pilar 1 berkaitan dengan kapal selam nuklir. Para pengamat memperkirakan Jepang akan menjadi yang pertama mengambil risiko pada proyek-proyek terkait Aukus, dan anggota parlemen di Washington sudah mendorong Tokyo untuk terlibat. Pada hari Rabu, sekelompok senator bipartisan memperkenalkan RUU yang akan mengharuskan AS untuk mengoordinasikan jalan ke depan untuk kerja sama Jepang dalam proyek-proyek teknologi canggih. Bulan lalu, China menyatakan keprihatinannya tentang desas-desus bahwa Jepang dapat segera bergabung dengan Aukus – laporan bahwa Australia dengan cepat menyiramnya, dengan Perdana Menteri Anthony Albanese mengatakan “tidak ada rencana” untuk memperluas pakta di luar tiga anggota pendirinya. Menteri Pertahanan Shin Won-sik mengatakan pada 1 Mei bahwa kemungkinan berbagi teknologi militer canggih dengan anggota Aukus telah dibahas selama dua hari pertemuan di Melbourne dengan para pejabat Australia.

“Kemampuan sains dan teknologi negaranya yang berbeda akan berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas”, kata Shin.

New Ealand dilaporkan mengadakan pembicaraan dengan Australia untuk bergabung dengan Pilar 2 pakta pada bulan Januari, tetapi setelah peringatan dari China tampaknya agak menolak, dengan Menteri Luar Negeri Winston Peters menekankan awal bulan ini bahwa Wellington masih “jauh” dari mampu membuat keputusan untuk bergabung dengan pakta tersebut. menambahkan: “Pengumpulan informasi kami masih dalam tahap awal”.

Batu sandungan

Jepang dan Korea Selatan tidak diragukan lagi dapat menawarkan pengetahuan teknis dan teknologi canggih kepada Aukus, demikian menurut Eleanor Shiori Hughes, seorang rekan non-residen di think tank riset ekonomi EconVue yang berbasis di Chicago.

“Dengan pandangan mereka tentang lingkungan strategis yang sebagian besar selaras dengan negara-negara Aukus, mereka memiliki potensi besar untuk menjadi nilai tambah utama untuk membangun kapasitas pada kemampuan mutakhir ini,” kata Hughes, yang juga anggota Australian Institute for International Affairs dan Jaringan Kerja Sama Indo-Pasifik The Japan Foundation.

Namun dia mengatakan hambatan utama masih mencegah negara Asia Timur atau New Ealand bergabung dengan Aukus karena sifat kemitraan yang “baru lahir”.

“Anggota masih bekerja untuk memperkuat blok bangunan yang digunakan untuk memperluas kolaborasi pada teknologi perbatasan untuk kedua pilar,” kata Hughes, menambahkan bahwa Tokyo perlu membangun ketahanan yang lebih besar terhadap serangan siber sebelum dapat berpartisipasi dalam proyek Aukus.

“Meskipun ada alasan untuk berjanji, Jepang masih perlu merekonsiliasi tantangan yang ditimbulkan oleh mekanisme izin keamanannya.”

Dari tiga calon Aukus, New Ealand kemungkinan akan merasa paling mudah untuk masuk ke dalam kerangka kerja keamanan pakta karena sudah menjadi anggota aliansi berbagi intelijen Five Eyes bersama Australia, Inggris, AS dan Kanada, kata Satoru Nagao, seorang rekan non-residen di think tank Hudson Institute di Washington yang bidang penelitian utamanya adalah kerja sama keamanan.

Untuk bagiannya, Jepang telah membuat langkah untuk meningkatkan keamanan informasi dan mencegah kebocoran data sensitif dengan “RUU izin keamanan” yang disetujui oleh kabinet pada bulan Februari dan saat ini sedang diperdebatkan di parlemen.

Jika disahkan menjadi undang-undang, RUU itu akan memperluas penggunaan pemeriksaan latar belakang bagi orang-orang yang bekerja dengan informasi sensitif, membawa hukuman hingga lima tahun penjara dan denda besar bagi siapa pun yang membocorkan informasi “penting untuk keamanan ekonomi nasional”.

Ini menambah “hukuman keras” yang sudah diberlakukan Jepang jika anggota industri pertahanan membocorkan informasi, kata Nagao – meningkatkan kemungkinan bahwa anggota Aukus ingin berbagi rahasia militer dengan Tokyo.

Meskipun Korea Selatan memiliki “sistem hukum yang keras yang melindungi informasi sensitif”, Nagao mengatakan anggota Aukus prihatin dengan kebocoran di negara itu, mengutip sebuah kasus yang terungkap awal tahun ini yang melibatkan dua warga negara Indonesia yang dituduh berusaha mencuri rahasia militer terkait dengan proyek jet tempur KF-21.

“Politik domestik di Korea Selatan juga sangat fluktuatif,” kata Stephen Nagy, seorang profesor hubungan internasional di International Christian University di Tokyo. “Perubahan presiden dapat menyebabkan perubahan posisi pada partisipasi Pilar 2.”

Masa jabatan Presiden Korea Selatan saat ini Yoon Suk-yeol tidak berakhir selama tiga tahun lagi, tetapi kemampuannya untuk memerintah dengan tangan bebas semakin dibatasi ketika Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa menderita kekalahan sengit dalam pemilihan legislatif bulan lalu.

Korea Selatan juga sangat rentan terhadap ekonomi dan bentuk paksaan lainnya dari China, kata Nagy.

Pada 2017, China bereaksi terhadap Seoul yang membahas penyebaran sistem anti-rudal Terminal High Altitude Area Defense AS dengan melarang paket tur ke Korea Selatan, mendorong boikot merek Korea dan menutup toko-toko milik konglomerat Korea Selatan Lotte. Kejatuhan itu merugikan ekonomi Korea Selatan sekitar US $ 7,5 miliar tahun itu saja, menurut perkiraan dari Hyundai Research Institute.

Sebagai perbandingan, Jepang menikmati banyak keunggulan teknologi yang sama dengan Korea Selatan tetapi kurang rentan terhadap paksaan atau rentan terhadap perubahan drastis dalam pandangan strategisnya, demikian menurut Nagy.

Di bawah Perdana Menteri Fumio Kishida, Jepang telah bekerja untuk mengurangi ketergantungannya pada China, dengan basis produksi domestik baru untuk semikonduktor didirikan dan perusahaan-perusahaan Jepang mendiversifikasi rantai pasokan mereka.

“Jepang kemungkinan akan menjadi negara pertama yang bekerja sama dalam Pilar 2,” kata Nagy, menambahkan bahwa Beijing akan terus melukis Aukus sebagai aliansi pimpinan Washington yang bertujuan menahan China.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning mengatakan bulan lalu bahwa “China dan banyak negara regional telah menyatakan keprihatinan dan penentangan serius” terhadap Aukus, yang katanya “meningkatkan risiko proliferasi nuklir, memperburuk perlombaan senjata di Asia-Pasifik dan merusak perdamaian dan stabilitas regional.”

Tabloid nasionalis Tiongkok Global Times juga menimpali, menyatakan dalam artikel 8 April bahwa setiap perluasan Aukus akan menjadi “langkah mengkhawatirkan” yang “menandai pakta itu semakin berubah menjadi ‘NATO Asia'”. Ini memperingatkan langkah seperti itu juga bisa “lebih lanjut memicu militerisme di Jepang”, mengutip seorang peneliti studi Australia.

02:52

China memperingatkan Aukus agar tidak menempuh ‘jalan berbahaya’ atas pakta kapal selam bertenaga nuklir

China memperingatkan Aukus agar tidak menempuh ‘jalan berbahaya’ atas pakta kapal selam bertenaga nuklir

“Anggota Aukus harus bekerja keras di Asia Tenggara dan wilayah skeptis Aukus lainnya untuk melawan narasi [China] ini untuk mendapatkan dukungan langsung atau tidak langsung,” kata Nagy.

Ketika para peneliti di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura bertanya kepada 1.677 responden dari 10 negara Asia Tenggara apa pendapat mereka tentang Aukus pada tahun 2022, lebih dari sepertiga, atau 36,4 persen, mengatakan mereka pikir itu akan membantu menyeimbangkan kekuatan militer Tiongkok yang berkembang – sementara 22,5 persen khawatir itu akan meningkatkan perlombaan senjata regional, dan 12,3 persen merasa itu akan merusak upaya non-proliferasi nuklir internasional.36

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *