Thursday, June 13

China didesak untuk berhati-hati saat AS mengejar jet tempur F-16 yang digerakkan AI untuk pertempuran udara di masa depan

“Itu kira-kira pertarungan yang seimbang” antara jet tempur AI dan pilot manusia dengan “2.000 atau 3.000 jam pengalaman”, Kendall mengatakan pada acara pameran AI di Washington pada hari Rabu.

Analis di China mengatakan F-16 yang dikendalikan AI mungkin memberi Amerika Serikat keunggulan dalam pertempuran udara di masa depan mengingat kapasitas manuvernya yang lebih baik daripada pilot manusia, dan platform otomatis juga akan berarti lebih sedikit korban di udara.

Tetapi analis militer yang berbasis di Beijing Fu Qianshao mengatakan sementara F-16 yang dikendalikan AI mungkin “bereaksi lebih cepat” daripada pilot manusia, Amerika Serikat memiliki jalan panjang sebelum dapat menggunakan teknologi dalam pertempuran udara-ke-udara yang nyata.

Jet itu bisa mengemudikan dirinya sendiri tanpa masalah, tetapi “mungkin perlu pembelajaran mesin besar-besaran untuk digunakan dalam pertempuran udara-ke-udara,” kata Fu.

Pembelajaran semacam itu akan mencakup taktik pertempuran udara, analisis target, dan memutuskan apakah akan menembakkan senjata, yang merupakan “tugas yang tidak mudah” untuk platform otomatis.

“Mungkin ada kerusakan yang tidak disengaja dalam membiarkan pesawat tak berawak memutuskan dengan sendirinya, terutama dalam pertempuran udara skala besar, yang berbeda dari skenario pertempuran satu lawan satu di mana targetnya jelas,” kata Fu.

“Butuh waktu bagi jet tempur yang ada untuk menguasai operasi otonom semacam ini.”

Pertempuran udara masa depan bisa terjadi antara pesawat tak berawak semacam ini, dan China juga mengembangkan keterampilannya di depan itu dan telah melakukan tes pada simulator di darat, Fu menambahkan.

“Kami pasti sedang mengerjakannya, tetapi itu belum tentu digunakan pada pesawat tempur modifikasi yang ada. Kami mungkin akan mengembangkan pesawat tempur tak berawak baru yang dipimpin AI.”

Media pemerintah bulan lalu mengutip analis militer China Shao Yongling yang mengatakan bahwa penggunaan AI mungkin “mengubah permainan” untuk pertempuran di masa depan, setelah AS mengumumkan telah melakukan uji coba “dogfight” pertama yang diketahui antara pilot manusia dan jet tempur Vista yang dikendalikan AI pada bulan September.

F-16 sejauh ini merupakan kelas tempur Barat yang paling banyak digunakan di dunia, dengan lebih dari 4.500 dibangun sejak 1970-an.

J-10 China, pesawat tempur multirole berbobot sedang, bermesin tunggal, umumnya dipandang sebagai saingan F-16.

“AS berjalan di jalur yang benar untuk mengembangkan F-16 yang dikendalikan AI untuk mengeksplorasi kemampuan tempur udara baru, yang harus diperhatikan China,” kata analis militer yang berbasis di Hong Kong, Leung Kwok-leung.

Meskipun teknologinya belum disempurnakan, Angkatan Udara AS berencana untuk memiliki armada lebih dari 1.000 pesawat tempur tak berawak berkemampuan AI, “yang pertama beroperasi pada tahun 2028”, kata laporan AP.

Leung mengatakan masuk akal untuk terlebih dahulu menguji algoritma AI pada F-16 yang sangat bermanuver. Tapi seperti Fu, dia juga mengatakan China mungkin mengambil rute yang berbeda untuk mengembangkan pesawat tempur tak berawak yang dikendalikan AI, daripada menerapkannya pada yang sudah ada.

Ni Lexiong, seorang analis militer yang berbasis di Shanghai, menunjuk kemungkinan dampak pada biaya pelatihan.

“Untuk melatih pilot sangat mahal dan [jet tak berawak berkemampuan AI] dapat mengurangi kerugian manusia di medan perang,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *