Friday, June 21

Beijing menambahkan 8 kota Cina daratan ke skema pelancong solo Hong Kong, dengan penduduk di beberapa bagian Mongolia Dalam, Xinjiang dan Tibet mendapat manfaat

Di bawah Skema Kunjungan Individu, wisatawan dapat mengajukan permohonan visa yang memungkinkan mereka untuk tinggal di Hong Kong atau Makau hingga tujuh hari sekaligus. Mereka dapat memilih dari visa single-entry atau double-entry yang berlaku selama tiga bulan atau satu tahun.

Kepala Eksekutif John Lee Ka-chiu menyatakan terima kasih kepada Beijing karena memperluas skema lebih lanjut, yang membawa jumlah kota yang tercakup menjadi 59.

“Saya berterima kasih kepada pemerintah pusat atas kepeduliannya yang besar terhadap Hong Kong dan dukungan penuhnya. Pemerintah pusat sekali lagi secara aktif menanggapi saran pemerintah Hong Kong,” katanya.

Lee mengatakan pada akhir bulan lalu bahwa ia akan mendesak Beijing untuk memperluas skema tersebut.

“[Skema yang diperluas] mencakup semua ibu kota provinsi di seluruh negeri, membawa signifikansi besar untuk meningkatkan industri pariwisata Hong Kong dan pembangunan ekonomi secara keseluruhan, dan mempromosikan hubungan orang-ke-orang antara penduduk daratan dan Hong Kong,” katanya, Sabtu.

Lee mencatat delapan kota yang baru ditambahkan semuanya memiliki populasi besar, tingkat konsumsi yang tinggi dan telah mencatat pertumbuhan ekonomi yang cepat.

Dia menambahkan langkah itu akan mendatangkan sejumlah besar dolar pariwisata.

“Perluasan lebih lanjut dari skema perjalanan individu akan secara efektif meningkatkan kegiatan ekonomi pariwisata, ritel, katering, hotel dan industri terkait Hong Kong, membawa sejumlah besar pendapatan, dan pada saat yang sama mempromosikan perjalanan dua arah antara Hong Kong dan ibu kota provinsi yang berbeda,” katanya.

Menteri Pariwisata Kevin Yeung Yun-hung juga berjanji untuk memperkuat koordinasi dan menjaga komunikasi dengan instansi terkait dan industri.

“Kami akan berusaha untuk membangun dan meningkatkan kapasitas penerbangan langsung antara Hong Kong dan delapan kota, sambil memastikan kelancaran operasi titik kontrol perbatasan, fasilitas wisata, hotel dan jaringan transportasi umum untuk menyambut wisatawan,” katanya.

Pihak berwenang mengumumkan langkah itu hanya dua hari setelah Xia Baolong, direktur Kantor Urusan Hong Kong dan Makau, mengatakan kepada Yeung bahwa pemerintah daerah harus merevitalisasi penawarannya di tengah “perubahan besar” di pasar dan memperlakukan setiap sudut kota sebagai tempat potensial untuk memikat pengunjung.

Sektor ini telah berjuang untuk pulih, dengan jumlah perjalanan ke kota selama liburan “minggu emas” Hari Buruh awal bulan ini hanya mencapai dua pertiga dari tingkat pra-pandemi.

Tren yang berkembang dari pengunjung daratan yang hanya melakukan perjalanan sehari ke kota atau memilih untuk menghabiskan malam mereka di hotel yang lebih murah di seberang perbatasan juga menambah tekanan.

Beijing memperluas skema pada bulan Februari untuk menambah wisatawan dari Xian dan Qingdao, meskipun langkah itu menghasilkan respons suam-suam kuku.

Beberapa penduduk di kedua kota mengatakan pengaturan itu tidak banyak berubah, menunjukkan pelancong individu yang memegang visa tur kelompok telah melakukan perjalanan independen ke Hong Kong selama bertahun-tahun. Agen perjalanan juga mengatakan tidak ada lonjakan pemesanan.

Pang Yiu-kai, ketua Dewan Pariwisata Hong Kong, menyebut ekspansi terbaru sebagai “hadiah” untuk sektor ini, mengatakan keputusan Beijing untuk memperbarui skema dua kali dalam tiga bulan mencerminkan “dukungan penuh dan kepercayaan” di kota.

Dia mengatakan delapan kota yang baru ditambahkan memiliki populasi gabungan lebih dari 33 juta.

“Dengan langkah-langkah baru yang memfasilitasi kedatangan pengunjung ke Hong Kong, kota ini akan dapat memasuki kota-kota sumber yang lebih luas dan mengeksplorasi sumber-sumber pengunjung baru,” kata Pang.

Dewan Pariwisata mengatakan akan segera meningkatkan kegiatan promosi di kota-kota ini, termasuk bermitra dengan platform media sosial daratan, perdagangan perjalanan dan maskapai penerbangan untuk mempromosikan penawaran terbaru.

Direktur eksekutif Asosiasi Pariwisata Hong Kong Timothy Chui Ting-pong juga memuji langkah itu sebagai “hadiah besar” dari Beijing dan mengatakan itu akan memberikan dorongan besar bagi industri, yang merupakan pendorong utama bagi pemulihan ekonomi kota.

“Mereka semua adalah kota kaya dengan daya beli yang baik. Di masa lalu, mungkin tidak banyak kesempatan bagi mereka untuk bepergian ke luar. Hong Kong mungkin menjadi tujuan lintas batas pertama mereka dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.

“Kelompok-kelompok turis daratan tambahan ini pasti akan menginap di Hong Kong, dengan banyak yang diperkirakan akan menghabiskan tujuh hari yang diizinkan di bawah visa.”

Chui juga menggambarkan skema yang diperluas sebagai “langkah strategis” karena akan terbukti bermanfaat bagi peran kota sebagai pusat penerbangan dan pintu gerbang bagi kelompok baru wisatawan daratan untuk melakukan perjalanan ke seluruh dunia untuk tujuan bisnis.

“Ini akan mendorong maskapai penerbangan lokal untuk memperkuat kapasitas mereka dan memperluas jaringan penerbangan mereka untuk menyediakan lebih banyak penerbangan langsung antara Hong Kong dan tujuan daratan ini,” katanya. “Ini pasti akan meningkatkan peran Hong Kong sebagai pusat penerbangan internasional.”

Otoritas Bandara mengatakan saat ini memiliki penerbangan langsung dengan empat dari delapan kota tambahan, menambahkan bahwa maskapai penerbangan berencana untuk memulai penerbangan terjadwal ke dan dari Harbin dan menambahkan lebih banyak penerbangan ke dan dari Urumqi bulan depan.

Tetapi Simon Lee Siu-po, seorang rekan kehormatan di Institut Bisnis Asia-Pasifik di Chinese University of Hong Kong, mengambil pandangan yang kurang optimis tentang perluasan skema tersebut, dengan mengatakan inisiatif baru itu tidak akan membawa manfaat luar biasa.

“Akan ada beberapa efek positif. Tetapi ekonomi daratan terus lamban dengan daya beli yang menyusut,” katanya. “Ini mungkin tidak menghasilkan hasil langsung dan dampaknya hanya akan jangka pendek.”

Lee mengatakan Hong Kong harus menghindari mengandalkan otoritas daratan untuk lebih banyak pemanis di bawah skema perjalanan solo, menambahkan bahwa pihaknya harus fokus pada penguatan daya saing dan daya tariknya bagi wisatawan luar negeri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *