Tuesday, June 25

Asosiasi Pengacara Hong Kong akan mengunjungi Beijing untuk tahun kedua berturut-turut setelah istirahat 5 tahun

Asosiasi Pengacara Hong Kong akan mengunjungi Beijing lagi tahun ini untuk membahas pandangan pengacara kota, dengan pemimpin badan itu mengatakan pihak berwenang China daratan menghormati pendapatnya.

Ketua Asosiasi Pengacara Victor Dawes mengatakan kepada Washington Post bahwa mempertahankan kontak dekat dengan pemerintah pusat adalah cara penting untuk membantu memastikan suara profesi itu terdengar di daratan.

“Sejak [melanjutkan perjalanan tahun lalu], kami telah memanfaatkan kesempatan untuk mencoba melakukan dialog yang sangat jujur dan saya pikir itu sangat berharga,” kata Dawes.

Kunjungan tahun lalu terjadi setelah istirahat lima tahun dalam apa yang telah menjadi pertukaran pandangan tahunan reguler.

“Sangat bagus bahwa pemerintah pusat, saya pikir, menghargai pandangan profesi hukum di Hong Kong,” kata Dawes.

Dia menambahkan dia akan “mengkonsolidasikan pikiran kita” dalam perjalanan ke ibukota negara, yang akan berlangsung sekitar tahun ini.

Dawes telah bertemu Xia Baolong, direktur Kantor Urusan Hong Kong dan Makau, tiga kali selama 15 bulan terakhir.

Pembicaraan terbaru terjadi pada bulan Februari selama perjalanan pencarian fakta tujuh hari Xia ke kota itu. Dawes juga mengadakan pertemuan pribadi dengan Xia pada Maret tahun lalu, sebelum perjalanan pertama asosiasi dalam lima tahun ke Beijing.

Asosiasi juga bertemu Xia ketika dia mengunjungi kota April lalu.

Dawes mengatakan Xia telah meyakinkannya bahwa otoritas daratan mendukung profesi tersebut, serta terus menggunakan sistem hukum umum kota di bawah prinsip pemerintahan “satu negara, dua sistem”.

“Rasa hormat terhadap dua sistem yang berbeda, penggunaan hukum umum yang berkelanjutan, dan keberadaan profesi pengacara independen yang berkelanjutan – tidak ada niat untuk mengubahnya,” tambahnya.

“Dan mereka mengakui fakta bahwa, pada masalah hukum yang penting, kami memiliki peran sosial untuk dimainkan dan bahwa kami berbicara.”

Perjalanan ke Beijing tahun lalu digembar-gemborkan sebagai “pemecah es” karena menandai undangan pertama asosiasi untuk mengunjungi ibukota sejak 2018.

Namun, Dawes yang terpilih sebagai ketua pada tahun 2022, membantah perjalanan itu adalah bukti mencairnya hubungan asosiasi dengan Beijing dan bersikeras krisis virus korona harus disalahkan atas penghentian kunjungannya ke ibu kota.

Dua pendahulu Dawes terlibat dalam kontroversi setelah komentar mereka tentang RUU ekstradisi 2019 yang sekarang ditarik, yang memicu protes anti-pemerintah besar-besaran, serta serangkaian kasus pengadilan terkait kerusuhan.

Dawes menambahkan ada permintaan yang meningkat untuk Asosiasi Pengacara untuk mengajar pengacara daratan tentang sistem hukum umum.

Dia menambahkan perusahaan dari daratan juga ingin menyelesaikan perselisihan di pengadilan Hong Kong dan pusat arbitrase karena keahlian pengacara dalam berurusan dengan entitas asing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *