Thursday, June 13

AS menjatuhkan sanksi berdasarkan penilaian pejabat yang sangat subyektif, persidangan Jimmy Lai di Hong Kong mendengar

IklanIklanPengadilan Hong Kong+IKUTIMengatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi untuk berita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutHong Kong

  • Jaksa membacakan laporan Profesor Wang Guiguo dari City University tentang dampak undang-undang AS yang dirancang untuk menghukum terduga pelaku pelanggaran hak asasi manusia di Hong Kong
  • Wang menyusun laporan atas permintaan polisi keamanan nasional yang menyelidiki Lai dan konspirasi anti-China yang diduga dia atur

Pengadilan Hong Kong+ FOLLOWBrian Wong+ FOLLOWPublished: 9:25pm, 10 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMPThe Amerika Serikat memberlakukan sanksi “berat” terhadap pejabat Hong Kong dan China daratan berdasarkan penilaian “sangat subyektif” atas kontribusi mereka terhadap apa yang dilihat sebagai erosi tingkat otonomi kota, seorang sarjana hukum berpendapat dalam persidangan keamanan nasional Jimmy Lai Chee-ying.

Jaksa pada hari Jumat membacakan dua laporan oleh Profesor Universitas Kota Wang Guiguo tentang sifat dan dampak dari berbagai undang-undang AS yang dirancang untuk menghukum para tersangka pelaku pelanggaran hak asasi manusia di Hong Kong.

Wang merujuk pada Undang-Undang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong 2019 dan mencatat bahwa seorang non-Amerika dapat dianggap bertanggung jawab karena merusak kebebasan fundamental kota melalui “rendisi di luar hukum, penahanan sewenang-wenang atau penyiksaan terhadap siapa pun di Hong Kong” atau “pelanggaran berat lainnya terhadap hak asasi manusia yang diakui secara internasional”.

“Istilah-istilah seperti ‘bertanggung jawab’, ‘sewenang-wenang’, ‘kotor’ dan lain-lain tunduk pada penilaian yang sangat subyektif. Karena mereka harus ditafsirkan bersama dengan undang-undang AS lainnya, salah tafsir atau bahkan penyalahgunaan tidak dapat dihindari,” profesor itu berpendapat.

“Ini dalam praktiknya merupakan paksaan yang semakin memperparah dampak yang sudah parah dari sanksi yang dimaksudkan berdasarkan [tindakan].”

Meskipun tidak ada sanksi yang disahkan di bawah otoritas ini, Wang menekankan efek aktualnya harus dilihat bersamaan dengan tindakan hukuman lainnya, termasuk Undang-Undang Otonomi Hong Kong dan perintah eksekutif yang ditandatangani presiden AS saat itu Donald Trump pada Juli 2020.

Dia juga mengkritik AS karena mengabaikan persyaratan kerahasiaan dalam laporan presiden tahunan yang diajukan ke Kongres sehubungan dengan aplikasi visa individu yang terkena sanksi, dengan mengatakan langkah itu merampas hak dasar mereka atas privasi.

Wang menyusun dua laporan atas permintaan polisi keamanan nasional yang sedang menyelidiki Lai dan konspirasi anti-China yang diduga dia atur.

Pendiri Apple Daily berusia 76 tahun itu membantah dua tuduhan konspirasi kolusi dengan pasukan asing di bawah undang-undang keamanan nasional yang ditetapkan Beijing, dan sepertiga konspirasi untuk mencetak dan mendistribusikan publikasi hasutan di bawah undang-undang era kolonial. Jaksa berpendapat Lai telah menggunakan tabloid yang sekarang sudah tidak berfungsi untuk menghasut sanksi internasional dan membangkitkan ketidakpuasan publik terhadap pemerintah daerah. Sang maestro juga dituduh memberikan bantuan keuangan kepada kelompok lobi “Fight for Freedom, Stand with Hong Kong” untuk memicu keruntuhan politik dan ekonomi China.

Wang, seorang ahli hukum China dan AS, adalah mantan delegasi kota ke Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, badan penasihat politik utama negara itu, dan suami dari anggota parlemen pro-pembentukan Priscilla Leung Mei-fun.

Tim pembela Lai sebelumnya mempermasalahkan kelayakan Wang untuk mengomentari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara selain AS, tetapi setuju bahwa kehadirannya di pengadilan dapat dimaafkan asalkan dua pernyataannya disunting untuk hanya memasukkan analisisnya tentang undang-undang AS.

Laporan tersebut mencantumkan langkah-langkah yang diadopsi oleh Washington sebagai tanggapan atas penanganan pemerintah Hong Kong terhadap kerusuhan sosial 2019 dan adopsi undang-undang keamanan pada tahun berikutnya.

Wang menyoroti bahwa Washington telah menjatuhkan sanksi kepada 42 pejabat Hong Kong dan daratan sejak perintah eksekutif Trump pada tahun 2020. Sanksi semacam itu sama dengan perampasan total properti dan hak ekonomi mereka, profesor itu berpendapat.

Perjanjian bilateral yang mencakup transfer buronan dan pembebasan pajak timbal balik untuk pelayaran internasional ditangguhkan, dan barang-barang impor yang diproduksi di Hong Kong sekarang harus ditandai untuk menunjukkan China sebagai asal mereka, pengadilan mendengar.

Wang juga mencatat AS dalam praktiknya hanya menargetkan orang-orang dalam posisi resmi tanpa mengidentifikasi kegiatan apa yang sebenarnya mereka lakukan untuk melemahkan Hong Kong.

“Identifikasi yang tidak terdiferensiasi” seperti itu dapat “seketika” membuat mereka yang terlibat dalam pekerjaan pemerintah menjadi subjek sanksi, tambahnya.

Sidang dilanjutkan pada hari Senin.

Tiang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *