Friday, June 21

Apakah hubungan AS-China dalam ‘lingkungan yang menantang’ merupakan ujian terbesar bagi PM Singapura berikutnya Lawrence Wong?

“Ini akan membutuhkan manajemen hubungan yang sangat hati-hati. Karena jika keadaan memburuk dengan tajam, itu akan mahal bagi AS dan China dan untuk seluruh dunia. ”

Para analis mengatakan menavigasi hubungan semacam itu akan menjadi ujian terbesar bagi Wong, karena negara kecil itu menemukan tempatnya di wilayah yang bergejolak yang semakin dipengaruhi oleh kekuatan yang lebih besar.

Wong menegaskan bahwa Singapura bukan sekutu AS, menjelaskan hubungan militer dekat kedua negara hanya sebagai fitur hubungan pertahanan mereka sebagai mitra kerja sama keamanan utama.

Beijing memandang AS berusaha untuk “mengepung, dan menekan mereka, dan mencoba untuk menyangkal mereka tempat yang sah di dunia”, katanya.

Dia mengatakan China melihat dirinya sebagai negara “kuat” yang “waktunya telah tiba” dan bahwa ia berharap untuk “lebih tegas dalam kepentingan nasional, termasuk kepentingan nasional di luar negeri”, mencatat bahwa Beijing akan menghadapi reaksi balik jika “mendorong jalan di sekitar negara lain dan berlebihan”.

Fokus pada kontinuitas

Pada 15 Mei, ia akan dilantik sebagai perdana menteri keempat negara kota itu sejak kemerdekaan. Dia mengambil alih dari Lee Hsien Loong, putra sulung pendiri Lee Kuan Yew.

Para pengamat mencatat bahwa retorika kebijakan luar negeri Wong berpusat pada mempertahankan prinsip-prinsip Partai Aksi Rakyat yang berkuasa sejak naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1965, memprioritaskan stabilitas, meningkatkan kemampuan militer, dan pertumbuhan ekonomi.

“Pandangan [Wong] adalah pernyataan ulang dari kebijakan pemerintah yang sudah lama ada tentang hubungan luar negeri … bahwa Singapura mengejar kebijakan luar negerinya terutama atas dasar kepentingannya sendiri … berusaha untuk tidak netral tetapi independen,” kata Donald Low, profesor kebijakan publik di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong.

Tetapi cepat atau lambat, Wong mungkin didorong untuk mendefinisikan seperti apa sikap pro-Singapuranya dalam “istilah praktis”, kata Chong Ja Ian, profesor ilmu politik di National University of Singapore.

“Lingkungan untuk Singapura lebih menantang daripada sebelumnya,” katanya.

“Tampaknya agak aneh bahwa pendekatannya adalah melakukan hal-hal seperti yang telah dilakukan sebelumnya karena dalam lingkungan geopolitik baru, Anda akan beradaptasi, mengubah, dan memperbarui daripada hanya tetap dengan apa yang Anda kenal.”

Titik nyala geopolitik paling kritis di kawasan ini berkisar pada kemungkinan konflik militer di Laut Cina Selatan atau Selat Taiwan – masalah yang dicatat Wong dapat memiliki dampak ekonomi yang besar pada negara kota kecil itu, serta korban emosional pada mayoritas etnis Cina. penduduk. Wong mengatakan Singapura akan menegakkan kebijakan Satu China.

“Kami sangat berhati-hati ketika kami melakukan hubungan dengan China [daratan] dan Taiwan, bahwa itu konsisten dengan kebijakan Satu China kami,” kata Wong, mencatat bahwa jika semua pihak dalam konflik memahami risiko dan garis merah, bahwa jika ada perubahan terjadi, itu dilakukan dengan cara yang “damai dan tidak dipaksakan”.

15:04

Mengapa Filipina menyelaraskan diri dengan AS setelah bertahun-tahun menjalin hubungan dekat dengan China di bawah Duterte

Mengapa Filipina menyelaraskan diri dengan AS setelah bertahun-tahun menjalin hubungan dekat dengan China di bawah Duterte

Analis mengatakan sikap Singapura yang tak tergoyahkan adalah cara untuk mengisolasi diri dari tekanan internal dan eksternal.

“Semakin banyak pengawasan publik, yang dulunya lebih kuat dalam kaitannya dengan kebijakan domestik … kami juga sekarang melihat ini dalam kebijakan luar negeri karena penduduknya lebih selaras dengan masalah etika dan hak asasi manusia,” kata Low, menunjuk pada contoh perang Israel-Gaa yang menurut Wong telah beresonansi dengan banyak orang Singapura.

Pertanyaan ASEAN

Tekanan regional juga berkisar pada ketegangan di Laut Cina Selatan, terutama karena tetangga Singapura di ASEAN yang beranggotakan 10 negara menghadapi hubungan yang tegang dengan Beijing atas klaim tumpang tindih di jalur air yang kaya sumber daya itu. Filipina telah berselisih dengan China, dan menurut Chong, telah berbalik lebih dekat ke AS karena kurangnya dukungan dari tetangga ASEAN-nya.

“Bagi Singapura, itu sangat tergantung pada aturan yang ditetapkan dalam interaksi kebijakannya dengan kekuatan yang lebih besar … Apa yang dimaksudkan untuk dipertaruhkan untuk memastikan bahwa perselisihan ini ditangani dengan cara non-koersif tidak benar-benar diketahui,” katanya.

Namun analis Low berpendapat bahwa Singapura sadar bahwa ia memiliki “pengaruh terbatas” atas ASEAN.

“Setiap negara memiliki hak untuk mengejar kebijakannya sesuai dengan kepentingannya sendiri, bahkan negara-negara yang lebih condong ke China,” katanya.

“Gagasan bahwa ASEAN harus memiliki posisi bersama … bertentangan dengan bagaimana ASEAN telah berkembang secara historis.”

Low mengharapkan Singapura untuk melanjutkan kebijakan “non-blok” yang sudah berlangsung lama, dengan mengatakan bahwa sementara konflik kekuatan besar dapat berdampak pada bagaimana Singapura beroperasi, negara-negara masih memiliki “banyak agensi dan tidak harus memilih sisi”.

Singapura mungkin menemukan dirinya dalam posisi yang sulit jika Asia Tenggara menjadi arena persaingan di antara kekuatan-kekuatan besar, kata Chong, terutama jika ASEAN gagal menghadirkan front persatuan.

“Di mana [Singapura] mungkin berdiri di kawasan yang kurang terkoordinasi dan kurang efektif untuk dapat melakukan tawar-menawar secara kolektif atau mendorong kembali melawan negara-negara besar tetap menjadi pertanyaan.

“Singapura perlu bersiap untuk menghadapi lebih banyak tekanan, apakah ini politik atau dalam hal paksaan ekonomi,” katanya.

“Ini adalah hal-hal yang perlu ditunjukkan Singapura bahwa mereka siap secara psikologis, tetapi saya belum melihat banyak gerakan ke arah itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *