Tuesday, June 25

Alibaba membuka kantor pusat global baru di Hanghou, China pada hari keluarga tahunan

Alibaba Group Holding telah membuka kampus yang luas di Hanghou, yang ketiga di daerah Xixi di ibukota provinsi Hejiang timur, sebagai tanda komitmen raksasa e-commerce China ke kota asalnya karena bergulat dengan persaingan ketat dan restrukturisasi bisnis.

Kompleks baru, yang terdiri dari tujuh bangunan yang mencakup hampir 1 juta meter persegi (10,7 juta kaki persegi) luas lantai, memiliki ruang kantor yang cukup untuk menampung 30.000 karyawan, menurut laporan media setempat. Ini adalah kampus terbesar Alibaba, pemilik South China Morning Post.

Pada hari Kamis, sehari sebelum perayaan keluarga dan karyawan tahunan Alibaba yang dikenal sebagai AliDay, perusahaan menerbitkan ulang di forum online platform e-commerce andalannya, Taobao, sebuah posting yang ditulis oleh co-founder Jack Ma pada tahun 2004.

“Penerima manfaat terbesar dari situs web e-commerce yang benar, hebat, dan luar biasa adalah penggunanya, dan pembangun terbesarnya juga harus penggunanya,” tulis Ma, menarik banyak komentar baru setelah Alibaba menghidupkan kembali forum baru-baru ini.

Eksekutif puncak Alibaba tidak terlihat pada peluncuran kantor baru, yang bertepatan dengan AliDay, ketika keluarga karyawan diizinkan untuk mengunjungi perusahaan. Acara ini terjadi beberapa hari sebelum perusahaan merilis hasil untuk tahun keuangan yang berakhir 31 Maret.

Kampus, yang berisi fitur cerdas dan hijau, lapangan sepak bola dan fasilitas olahraga lainnya, akan berfungsi sebagai kantor pusat global Alibaba.

Kampus Xixi Area A yang ada akan berubah menjadi markas Taobao, Tmall dan bisnis e-commerce domestik lainnya, sementara Xixi Area B akan berubah menjadi “taman terbuka” bagi mitra bisnis Alibaba, kata perusahaan itu.

Pada hari Jumat, Alibaba juga meluncurkan kampus baru di distrik Chaoyang Beijing, yang diperkirakan akan menampung hampir 19.000 karyawan, menurut surat kabar resmi Beijing Daily.

Di Cina, gedung perkantoran mengkilap dari perusahaan Big Tech sering menjadi landmark di kota-kota tempat mereka berada.

Tencent Holdings, misalnya, sedang membangun kampus baru di Shenhen, pusat teknologi di provinsi Guangdong selatan, yang dijuluki Penguin City.

Kantor pusat Sohu, operator salah satu portal web paling awal di negara itu, telah menarik start-up kecerdasan buatan ke hongguancun, sebuah distrik Beijing yang dikenal sebagai Silicon Valley China.

Alibaba telah lama memainkan peran penting dalam perekonomian Hanghou, tempat Ma berasal.

Kantor pusat baru, berdasarkan konsep “hijau, teknologi dan berkelanjutan”, menampilkan sistem kantor pintar dengan teknologi mutakhir, seperti Internet of Things dan kecerdasan buatan, menurut Alibaba.

Karyawan dapat memindai kode respons cepat di setiap meja mereka untuk menyesuaikan AC, mengontrol lampu, dan menggunakan proyektor di ruang konferensi. Fasilitas ini juga mampu secara akurat mengelola konsumsi energi melalui “otak pengurangan karbon”, kata perusahaan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *